Jumat, 25 Juni 2010

Nyari Kerja ato Nyari Duit?

Posting nDaru kali ini samasekali bukan mau mendiskreditkan profesi PNS, nDaru tau kok banyak PNS yang juga banyak bekerja giat dengan gaji yang sak upril, yang nDaru sebut di postingan ini adalah oknum PNS yang mungkin ndak baek buat ditiru. Tapi tetep ndaru mintak maap kalok ada yang kesentil, ndak sengaja je :D



Kemaren pas nDaru nglayat di kadang cerak, nDaru ketemu sama bulek yang udah dari taon King Kong ndak ketemu. Komentar pertama yang keluar dari mulutnya adalah betapa sekarang nDaru kelihatan tambah cungkring, koyo biting mlaku gituh. Terus nDaru ditanyak kerja dimana sekarang dan nDaru nyebut nama Universitas Nganu. Bulek ituh agak kaget dan komentar, “Ooo..lha swasta nduk. Kamu bakal diperas abis-abisan, cobak kayak bulek ini lho, kan PNS. Kerja jugak ndak berat-berat banget dan gaji juga dijamin”. Komentar begituh mbikin nDaru pengen mbledug di tengah suasana duka yang dirasakan sampe-sampe nDaru mbatin, “Woo lha pantes badanmu jadi kek King Kong bedakan bulek!”. nDaru udah sering denger komentar begituh ya. Tapi karena kemaren suwasananya sedang berbeda, jadi ya Tuhan ampuni sayah, sayah ngenyek bulek sayah sendiri.



Jawuh sebelum nDaru lulus kuliyah, nDaru sudah sering akrab mendengar doktrin (yang lagi-lagi) menggiring jadilah PNS, bukan karena jadi PNS kamu ituh berjuwang atas nama negara atok jadilah PNS karena kamu berkarya untuk negaramu. Tapi, yang sering nDaru denger jadilah PNS karena kamu bakal hidup dengan nyaman. Dan maap, lebih kasar lagih adalah jadilah PNS karena kamu cumak perlu datang, duduk menunggu kerjaan yang bisa dikerjakan sambil menutup sebelah mata, laluh dapet gaji tinggi. Ituh yang mbikin nDaru sebel, tapi nDaru endak mbenci PNS-nya, cuman benci dengan mereka yang malah menurunkan citra PNS dengan polah tingkah yang semrawut. Dan, cara mereka menganjurkan nDaru untuk jadi PNS malah tambah memperkuat pola pikir salah yang sejak dari duluh sudah dibikin, yaitu PNS=ENAK, SWASTA=SENGSARA,



Orang-orang tadi memandang kerja cuman endak lebih dari nyarik uang buwat makan, mbeli baju, dan kalok bisa mbeli BMW. nDaru endak yakin kalok mereka pernah mikir, dari sekian waktu yang sudah berlaluh apakah sayah sudah mengerjakan sesuatu, apakah sayah sudah mempersembahkan sesuatu, minimal bahwa mereka bertanggungjawab terhadap kemampuan dan bakat sekaligus latar belakang pendidikan yang dimilikinya. Sama kek critanya Juminten, temen nDaru ituh, ada salah satu setaf di tempat kami kerja yang tiap hari dateng cuman duduk, bukak fesbuk, nyetel lagu sekenceng2nya, persis kek orang njuwal CD bajakan di pinggir pasar. Dan dia dapet gaji yang lebih lebih lebih tinggi. Dia mungkin bisa merasakan begitu enak, tapi nDaru endak yakin kalok dia bahagia lahir dan batin.



Duluh, pas nDaru memutuskan untuk pindah dari salah satu pabrik minyaknya negara ke Universitas Nganu inih, nDaru meyakini bahwa nDaru hidup bukan dari gaji nDaru, tapi dari pekerjaan nDaru. Memang, duit ituh perlu, tapi nyatanya dengan gaji yang kurang dari separo dari gaji nDaru di pabrik minyak itu, nDaru bisa hidup dan menghidupi hidup nDaru sendiri. nDaru merasa lebih merdeka buwat mengerjakan banyak hal dan lebih lagih berkarya, mengaplikasikan apa yang nDaru punyak buwat banyak orang.



nDaru jugak belajar dari si Juminten, temen nDaru yang endak selese menerima kemalangan ituh (hehehe). Kecintaan dia pada pekerjaannya melebihi kecintaan pada institusi dan orang-orang di sanah membuat dia mampu mensyukuri tiap kejadian. Meskipun jengkel ngajar mahasiswa-mahasiswa tengil, dapet email dan telepon gelap dari mahasiswa, dan masih endak dianggep sama atasan karena ndak doyan duwit haram, ya ndak sepenuhnya haram sih, suam-suam kuku lah, Juminten selaluh bilang, “Untung sayah ketemu mereka, jadi sayah tawu ituh endak baek”. Juminten jarang dapet bonus. Bonus yang dia terima murni karena pekerjaan regulernya. Lha, tapi dia bisa ngontrak rumah dan menghidupi anjing-anjingnya. Sementara temen-temennya yang kerja sambil numpang di ketek bapaknya ya masih jadi anak simbok yang mungkin nyebrang jalan aja perlu dituntun.



16 komentar:

nh18 mengatakan...

Atau ..
nyari kesibukan ...
hehehe ...

firdaus mengatakan...

begitulah realita PNS kita, masuknya susah tapi begitu sudah masuk malah susah nyari kerjaan :D

P. Budiningtyas mengatakan...

@ Pak Trainer,
wah..kalok nyarik kesibukan jangan jadi PNS pak, jadi wasit aja..pasti sibuk..kan lagi musim bola :D


@firdaus,
Situ minat?

Arman mengatakan...

emang kenyataannya sih gitu ya. kalo kerja di government, di negara manapun, rata2 emang kerjaannya santai dan gajinya ok. hehehe.

gua malah jadi pengen kerja di government... :P

orange float mengatakan...

emang bener begitu, pas banyak kerjaan ya kerja bahkan bs sampai lembur dan kalo lagi sepi job ya nyatai aja. biasanya di awal tahun PNS banyak yg kerja santai

guratanpikirku mengatakan...

Seandainya tidak ada yang hidupnya di "JAMIN" sampai mati terkecuali para saudara yang dalam keterbatasan fisiknya tidak mampu bekerja. Sikap mental positif dan nilai/etos kerja untuk masa depan semakin baik. Buat bapak2 tani, Ibu2 pedagang sayuran yang hidup tanpa jaminan terkecuali tetap mencangkul mengolah sawah, kulakan dan menjual dagangan dari jam 3 pagi meninggalkan rumah .....

ai mengatakan...

ga enak daaahhh jadi PNS...klo kerja pasti saling nunjuk gitu...banyak alesan...ujung2nya yg ngerjain kerjaan malah tenaga honorer..nanti klo ada kegiatan para pegawai itu akan ribut klo namanya ga dimasukkan kdlm SK kegiatan itu...tapi klo dah dimasukin namanya malah g mau kerja..saya ngomong kyk gini krn pengalaman saya jadi tenaga honorer di instansi pemerintah kmrn ini..

velovers mengatakan...

keduanya sama-sama tak dapat di pisahkan...
karena keduanya sama-sama berkaitan...,

wulan audy mengatakan...

Salut buat semangate nDaru..
Yang membedakan PNS dngan swasta itu kalo orang swasta berhasil itu lebih banyak karena emang meres keringete dewe dan kerja sungguh-sungguh banting tulang, puter otak biar berhasil...
Kalo PNS, mati urip yo segitu-gitunya, makanya ga pada semangat..
Btw, jadi mbayangin kalo king kong bedakan yang kayak bulekmu hihiiii

tary sonora mengatakan...

gitu dech, orang-orang di kotaku, lulusan kuliah luar universitas ternama semisal UI, UGM UNPAD, pulang ke kampung malah ngincer ikut tes CPNS, syukur2 kalo lulus seleksi tes murni, malah kebanyakan yg lewat belakang, nyogok sana, ngogok sini demi dapet kerjaan yg punya jaminan hari tuanya, seperti yg di bilang bulekmu itu.
beberapa bulan yang lalu, aku pernah jadi jurnalis juga yang ngeliput kegiatan pemerintah propinsi, setiap hari yang aku lihat bukan seperti suasana kerja, malah ada PNS yang kerja sambil dagang aksesoris, pakaian sampe onderdil. gila.... makan gaji buta.

P. Budiningtyas mengatakan...

@ Bang Arman,
kalok niyatnya emang buat pengabdian dan demi negara sih gak masalah bang.

@Orange Float
trus kalok dijumlah,banyak nganggur or kerjannya?

@guratanpikir
Siapakah di antara kamu yang karena kekuatirannya dapat menambahkan sehasta saja pada jalan hidupnya?

@ ai
SK kan implikasinya pada ehm..ehm..duidh hehe

@Velovers
apanya yang berkaitan?

@wulan,
padahal saya mbayangken aja malah pusing je mbak, ndak dapet persamaan yang pas, kalok dibedakin apa ya nolong jeleknya ya??

@Tary
Wah, berarti ada kemungkinan PNS itu cumak side job ya mbak? kerjaan utamanya juwalan

dewo mengatakan...

Ndak enak jadi PNS. Kalau kamu rajin, giat, jujur & berprestasi malah jadi dimusuhin PNS-PNS yg lain yg punya mental seperti di artikel.

Jadi walau pun ayah kami PNS, tapi kami tidak ada yg mau meneruskan bekerja menjadi PNS. Terlalu banyak intrik ngga penting.

Salam.

mas stein mengatakan...

kalo saya pikir-pikir jadi PNS itu cocok untuk sebagian orang, dan ndak cocok untuk sebagian yang lain mbak, sama saja seperti kerjaan yang lain, diliat dari sisi positip lho ya :)

misalnya untuk orang yang selalu menge-push (boso endi iki?) dirinya sendiri untuk berbuat maksimal, sepertinya ndak cocok di PNS, sistem reward di PNS bisa-bisa malah mbikin sampeyan nombok.

PNS cocok untuk orang yang pengen hidup "nyaman", bekerja dalam batas standard, setelah itu ngopi sambil udad udud.

tapi kalo yang bisanya cuma ngopi sambil udad-udud jangan jadi PNS, isin-isini. bagaimanapun jadi pelayan publik itu ndak mudah.

P. Budiningtyas mengatakan...

@ Bang Dewo & Mastein
ini saya lagi ndak bilang soal PNS itu jelek ato baek kok..saya yakin kalok semua kerjaan itu baek adanya..yang saya omongin disini adalah oknum2 yang kayak bulek saya itu ato kayak temene saya yang cumak bisa FBan dikantor itu lho..Jadi lebih ke pribadi yang menjalani begitu.

Anonim mengatakan...

hmm .....
selama kuliah saya nggak mimpi/niat jadi PNS karna pada saat itu saya kerja(ngobyek) di sektor swasta yang sangat menghargai kopetensi dan produktifitas; bahkan saya mendapat rate setara dengan pemegang ijazah S2 :) tapi ... setelah terpaksa wisuda n balik nang kampung, saya diterima jadi PNS... (ada temen baik yang ngatai saya "kehilangan idealisme"- sedih sih...)
satu hal yang saya pelajari bahwa selama seseorang tetap memberi yang terbaik dalam pekerjaannya, maka ia akan mendapat yang reward terbaik juga..
salam, sunsettowner

P. Budiningtyas mengatakan...

@sunsettowner
DUA JEMPOL BUWAT SAMPEYAN!!
itu yang saya mangsudkan