Selasa, 18 Januari 2011

Miskin Empati

Akhir-akhir ini kok nDaru rada anyel melihat kelakuan orang2 menyikapi bencana alam ya. Lha, mbok sampeyan bayangken to. Weekend kemaren nDaru ke Jogja buat nengok sodara-sodara di daerah Cangkringan sana. Dari Salatiga, nDaru disuruh paklek buat ngambil jalur Klaten saja, ndak Magelang, soalnya jalur itu kata paklek lagi penuh2nya orang. Dan, yang mbikin nyebahi orang2 datang dengan mobil dan motor superkinclong mereka cuman buat liyat seperti apa banjir lahar dingin itu. Wooo, lha ndak heran kok jalannya jadi macet total.


Aduh, sebenernya apa isi kepala orang2 macem itu? Mbok ya mikir to, jalan sudah macet gara2 material vulkanik Merapi membanjiri jalanan, kalok ditambah mobil2 dan motor2 mereka yang keren itu apa ndak mbikin tambah macet? Ha lagipula daripada menuh2in jalanan, mbok mbantu polisi dan relawan ngatur lalu lintas dan bersih2 jalan. Kok ya masih sempet mbuang2 bensin buat nongton.



Belum lagi yang dikerjain disana itu super konyol: poto2! Lagi, poto2. Banyak yang ngrasa hebat bisa poto sama batu segede kingkong yang dibawa aliran lahar dingin dari puncak Merapi. Bahkan ada jugak yang bangga bisa poto sama deretan rumah yang rusak parah kena sapuan lahar dingin Merapi. Mungkin ada dari mereka yang coba poto sama mayat korban lahar dingin ya.



Ini jugak cerita dari paklek nDaru. Di malem taun baruan kemaren, banyak orang menyerbu daerah sekitar Merapi yang kena semburan awan panas, terutama yang paling populer Kinahrejo. Datang kesanapun hanya cuman buat poto2! Menurut paklek nDaru, poto di daerah yang kena bencana alam hebat dan bekas terjadinya sebuah tragedi mbikin pelancong2 itu bangga, lalu berpose dengan berbagai gaya. Saat itu paklek bilang mbok ya Merapi tiba2 ngamuk lagi biar pelancong2 itu ngrasain ndak enaknya kena awan panas dan hujan pasir.



Lalu, duluuuuu ketika Merapi sedang mengamuk, mereka kemana? Apa mereka mau datang membantu tim relawan buat nyarik korban ato ikutan masak sama bapak2 TNI buat para pengungsi? Apa mereka seberani sekarang naik ke daerah Kinahrejo? Menurut paklek nDaru sih, jumlah pelancong yang datang setelah Merapi mereda dengan jumlah relawan yang membantu pas Merapi lagi aktip lebih banyak pelancongnya.



Apa memang begini ya mental masyarakat sekarang itu, miskin sekali empati. Orang susah sekali sekarang memutuskan perlu tidak melakukan sesuatu. Ya, datang ke daerah bekas bencana alam itu boleh kok, tapi kalok kemudian mengganggu kepentingan umum kok ya konyol jugak.

9 komentar:

Arman mengatakan...

iya gua juga denger katanya malah jadi daerah wisata ya?

btw, mumpung bnayak yang dateng, harusnya disuruh bayar retribusi aja, trus hasil uangnya dibuat untuk pembangunan daerah yang kena bencana.

nDaru mengatakan...

@ Bang Arman,
berapa sih retribusi, paling 2rebu..yang bayar juga cuman brapa..beribu akal juga pasti ada lah buat menghindari retribusi

nh18 mengatakan...

Ingat Peristiwa Ambrol dan meluapnya Danau Situ Gintung ...
Rumah saya itu satu kilo dari sana ...

And Yes Indeed ...
Daerah itu ... waktu itu puenuh ...
orang yang tamasya melihat Tanggul yang jebol itu ... Foto-foto ...
ubyang-ubyung ... kacamata hitam ... knikers ... payung warna warni ... Heboh wis talah ..

Yup ... hanya tenguk-tenguk menonton ... dan foto-foto

Salam saya

nh18 mengatakan...

mengenai komen Om Arman ...

Itu kejadian Om ... di Situ Gintung kemaren ...

Warga setempat ... atau mereka yang mengaku warga setempat banyak yang menarik retribusi parkir ...

Salam saya

mas stein mengatakan...

ini jamak kok mbak, sampeyan mungkin pernah liat di tipi ada berita kebakaran, mobil pemadam sampe susah lewat karena riuhnya penonton, atau kalo ada kecelakaan di jalan, mobil dan motor pada jalan pelan-pelan, kadang berhenti, bukan untuk nolong tapi sekedar pengen nonton.

konon tragedi memang cuma terjadi pada diri sendiri, kalo terjadi pada orang lain judulnya komedi.

nDaru mengatakan...

@Pak Trainer,
kok yo tega yo?

@Mastein,
betul sekali...wong kalok ada kecelakaan di jalan itu yang nolong 1 yang lain mungkin pada mbatin "kapokmu kapan"

Asop mengatakan...

Walaaah, ngelihat dari tipi aja miris hati ini, kok bisa2nya dateng langsung ke lokasi tanpa bantu2... :|

nDaru mengatakan...

@ Asop,
lha iya...mbok mending tidur di rumah ya

ilyasafsoh mengatakan...

Ayuk kita galang simpati melalu media online yang bersahabat