Kamis, 17 Februari 2011

Hasrat

Nganu, tau duit ya? Itu lho barang dari kertas ato logaman yang sukak buat mbeli2. Na kali ini, nDaru pengin nggambus soal kekuatan duit. Seberapa sih kuatnya duit sampe2 orang pada ngeden2 nyarik duit sebanyak2nya. Ato berapa orang yang pengin sukses secara finansial sehingga bisa haha hihi dan nggembelo sambil nenteng barang2 keren yang harganya kadang endak masuk akal buat jidat nDaru yg keling2 ini. Dan nDaru yakin kok, tiap2 orang pasti pusing soal duit ini, entah itu tetangga nDaru yang cuman jualan kolak, atopun si Dasrun yang katanya kemaren abis kecopetan. Ato bahkan Om AbBe, itu lho juragannya Esia dkk, nDaru yakin kalok dia pasti juga mumet mikirin duit, cuman bedanya dia mikir sisa duitnya mau dia bikin apa. Kalok Si Dasrun kan masih puyeng kekgimana ndapet duitnya.


Duit emang berkuasa, ketika malem2 sampeyan laper dan hujan lagi lebat2nya, sampeyan tinggal mencet sekian digit angka di telepon dan hanya dalam waktu kurang dari setengah jam sampeyan bisa ndapet pengganjal perut tanpa repot2 keluar rumah ato masak sendiri. Tanpa sadar sampeyan baru saja membuat seorang petugas delivery terancam kenak pneumonia. Begitu berkuasanya punyak duit sampek2 sampeyan bisa menyuruh seorang anak yang mustinya duduk di bangku sekolah buat nyemirin sepatu sampeyan sementara sampeyan liyer2 nunggu sepatu sampeyan jadi kinclong. Dan begitu berkuwasannya duit sampek yang empunya duit itu sanggup menyuruh orang2 buat noblos gambar mereka di bilik sempit. Lalu mereka bisa leyeh2 di ruang sidang.


Kalok dihitung2 lagi, di negara kita ini sebenernya berapa sih orang kaya di dunia ini? Kalok sama orang sekeng (=kere menahun) mana lebih banyak? Tapi orang2 yang kaya inilah yang sanggup mendominasi kehidupan negara ini sehingga di kertasnya Pak Presiden, pertumbuhan ekonomi ini naik terus di masa pemerintahannya.


Kalok kata Mastein, mungkin sampeyan musti belajar jadi orang kaya, menyelami hidup serba mudah dan mewah agar nanti bisa benar2 jadi kaya. Dan kalok sudah kaya, sampeyan mau pakek sandal crocs bajakan mbeli di Pasar Legi juga bakal terlihat asli. Menjadi kaya jelas bakal membuat hidup sampeyan enak kepenak lico linggo (=lali konco lali tonggo)


Tapi kadang, punyak duit / menjadi kaya itu menumpulkan hati, kalok kek yang nDaru contohin tentang delivery service tadi, sebelum kita mencet tombol nomer layanan itu, apakah kita jugak sempat mikir bahwa tukang anter2 makanan itu juga butuh kesal, butuh anyel, butuh istrahat tapi juga butuh duit buat membiayai hidupnya? Sebelum kemaren Pak Presiden berpidato soal gajinya yang endak naek itu, apa beliau sudah yakin bahwa perbandingannya dengan gaji tentara bukanlah sebuah perbandingan yang absurd?


Na parahnya, banyak orang bekerja itu demi duidh, motivasinya hanya sekedar mencapai kemapanan ekonomi. Padahal kata Rene Suhardono, itu lho om2 yang ahli motivasi orang sekaligus penulis buku your job is not your career, tujuan orang berkarir itu seharusnya dapet happiness dan fulfillment. Jadi kalok fokusnya cuman pada duit, orang jadi gak punyak passion, ato hasrat untuk menekuni apa yang dia kerjakan. Ini nDaru punyak perbandingan bagus. Kita tengok si Juminten, dosen muda di sebuah perguruan tinggi suwasta di kota nDaru, hanya dengan gaji yang mencapai 1 juta sebulan, dia begitu bersemangat ngajar mahasiswa2nya, tiap hari brangkat paling pagi, menyiapkan materi yang mau dia ajar sampek malem, belon kalok pas musim ujian dia musti nglembur ngoreksi kerjaan mahasiswa2nya. Lalu dia masih sibuk menyiapken proposal dan berkas2 buat nglamar beasiswa biar bisa sekolah gratis di negeri orang. Semua dia kerjakan dengan hanya sedikit keluhan. Hasilnya juga mungkin baru bakal keluar ketika nanti mahasiswa2 yang dia ajar itu bisa menjadi guru yang kreatip dan pinter ngajar.


Lain cerita dengan polisi sopir truk dalmas yang dihancurin massa di Temanggung kemaren. Truk yang dia rawat tiap hari, bahkan mungkin dia belon mandi udah nyuci truknya, eh diglimpangin orang dia diem aja. Kalok nDaru liat di tipi, dia dan temen2nya cuman bengong ketika orang2 mengglimpangkan tu truk. Lagi, kalok sampeyan liat di tipi2 itu, yang predikat pekerjaannya katanya jadi wakil rakyat itu, kalok pas rapat soal rakyat kok malah bobok. Padahal kan itu bukan jam tidur siang. Hati2 lho, mbok disarankan ke ndokteran biar di preksa jangan2 diabetes melitus.


Perbandingan itu bukan nDaru mau njelek2in satu kerjaan lalu mengagungkan kerjaan laen lho. Dosen muda yang brengsek banyak kok, tapi polisi ato politisi yang baek juga (MESKI SUSAH NYARIKNYA) juga pasti ada lah. Semua balik lagi ke orang yang menjalani kerjaan itu keknya. Karena pada dasarnya, semua kerjaan itu baek adanya, jadi jelek karena OKNUM yang menjalankan kerjaan itu kan? Wong nyatanya itu, semalem Cesc Fabregas maen luar biasa bagus buat Arsenal, padahal kan dia ngebet banget pengin maen buat Barca. Udah gitu, dulu dia belajar bola juga dari akademi sepakbolanya Barcelona FC


Na, postingan ini setelah dipikir2 relevan juga sama apa yang kemaren nDaru komenken di Blognya Pak Trainer kemaren, tentang kalimat bijak bikinan sendiri, nDaru punyak kok. Bekerjalah untuk upah yang mahal, atau tanpa bayar sama sekali. Kenapa? Ketika nDaru bisa menghargai hasil kerjaan nDaru sendiri, nDaru yakin bahwa itulah hasil perasan keringat nDaru yang terbaek. nDaru punyak (*kalok kata Om Rene tadi*) passion yang besar untuk menghidupi apa yang nDaru kerjakan itu. Ketika nDaru mematok harga yang mahal, bukan karena nDaru kemlinthi (=sombong), tapi cuman gak pengin memberikan sesuatu yang murahan untuk orang yang udah percaya ke nDaru.

11 komentar:

Arman mengatakan...

yah gak bisa dipungkiri lah, emang manusia butuh uang kan... gak mungkin enggak. :D

tapi ya harusnya manusia itu tetap punya hati nurani, moral, dan etika. sehingga dalam rangka mencari uangnya itu jangan sampe keterlaluan sampe lali konco lali tonggo itu... apalagi kalo sampe merugikan rakyat...

kalo ngomongin wakil rakyat yang katanya mewakili rakyat tapi kalo rapat ngomongin rakyat malah pada tidur... ini sih percuma juga diomongin ru... mau diomongin kayak apa juga gak ngaruh, lha wong mereka itu bukan cuma hobi tidur, tapi juga budek kok... :P

nDaru mengatakan...

@ Bang Arman,
tapi kan kalok bisa duit itu jadi sarana, bukan tujuan to bang..ya gak sih?

Saya kebetulan cuman menempatken mereka sebage contoh saja,,,kalok bisa endak usah ditiru hehehe

harikuhariini mengatakan...

*manggut2 setuju*

Kalo ngejar duit mah memang ga ada cukupnya mba.. Kalo nurutin lingkungan, sebanyak2nya duit pasti tetep kurang..
Tp saya ga mau naif, ya saya butuh duit. Tp duit bkn motivasi satu2nya saya bekerja.

mango tree villas mengatakan...

Memang hidup itu memerlukan uang karena mana bisa hidup kita kalau tidak ada uang, karena apapun yang mau kita lakukan memerlukan uang. Apalagi kalau kita bebergian kencing saja bayar mbk ndaru.
Jadi kesimpulannya tidak ada uang tidak bisa hidup:), salam kenal ya mbk, sip banget postingannya usi salut.

Areep mengatakan...

masalahnya kita hidup di masyarakat egois. Orang ngga peduli liat orang lain susah atau menderita, itu bisa buat hiburan.

ane juga pernah punya pengalaman jadi ds di salah satu makanan cepat saji di jogja, kebetulan pernah dapet orderan nganter ke salah satu pelanggan, padahal ndak nyampe 20 menit ude sampe sampe tuh pesenan eh marah2. bilang lama banget bla bla bla, padahal cuaca ujan deres banget, meski pake jas ujan tetep aja tembus.

salam kenal hehe

nDaru mengatakan...

@harikuhariini
Na tu dia non, akhir2 ini banyak orang yg cuek bebek yg penting ada duidhnya

@mango 3 villas,
setuju jeng..eh villanya sampeyan kok bagus banget to, kapan2 saya dikasih diskon ya?!

@ Areep,
wahahaha, gak asik ya, padahal kita kerja udah mati2an, eh masih kena semprot

mas stein mengatakan...

semua terlihat lebih sederhana waktu saya masih mbujang mbak. tanggal tuwek duit entek ndak masalah, bentar lagi bayaran tho? pokoknya selama masih bisa makan+rokokan, santai wae.

beda lagi waktu sudah kawin, apalagi pas sudah punya momongan, mikirnya lebih panjang, cenderung lebih ruwet. yang jelas ndak mikirnya ndak cuma makan+rokokan thok.

orang bilang jadi pemain bola level pro itu paling enak, memainkan sesuatu yang memang disukai dan dibayar. itu idealnya mbak, sayang dunia ini ndak selalu jadi tempat ideal. saat tengah malem anak sampeyan panas tinggi sampe kejang dan kebetulan sampeyan ndak megang duit, sangat mungkin idealisme sampeyan akan tergadaikan.

jadi nek menurut saya, soal duit ini ada batas minimal, sejumlah nilai yang diperlukan untuk bisa memenuhi kebutuhan dasar. kadang kalo ada orang yang terpaksa kadang ngambil jalan melenceng demi nilai minimal ini saya masih bisa maklum. tapi kalo kebutuhan dasar sudah tercukupi dan masih melenceng, ini namanya murko.

nDaru mengatakan...

@ Mastein,
Betul paklek, bener memang banyak orang ketika menikah dan berkeluarga jadi "lembek"
babe saya contohnya, dulu sebelon saya laer, mungkin Rambo aja kalah titis sama beliyo. Tapi akhirnya toh keluarga lah yang menjadi tujuan akhir hidupnya


Dan betul banget kata sampeyan, siapa bilang dunia ini adil, dulu saya terinspirasi keadaan ini terus mbikin band OM DUTA, orkes mbambung dunia tak adil. Lha siyalnya juga, kita hidup di dunia yang mulur mungkret.minimal itu nanti bisa berubah2, begitu juga nilai maksimalnya, yang saya pengin share itu ya yang ditengah2nya itu lho..proses bagemana kita memuliakan duit tanpa menjadikannya tuhan

nDaru mengatakan...

@ Mastein,
eh iya nambah sedikit soal idealisme..saya juga mungkin endak selamanya bakal hidup dengan idealisme saya..mungkin suatu saat, bahkan idealisme saya itu saya gadeken ato saya juwal sisan..Lha,sekarang mumpung saya masih bisa beridealisme, saya pengin beridealisme dengan baek

necolsen.com mengatakan...

paling suka sama artikel tulisan mbak ndaru.. enak dibaca, memang cuma sering baca aja, ga pernah comment :p

maaf kalo ga ngomentari tulisanya, cuma nyampaikan hoby bacaku di blog mbak ndaru

Bayu Hidayat mengatakan...

halo. iya duit bukan segalanya tapi akhirnya adalah segalanya. karna alat tukar segalany walaupun ngak semua. nah lo bingung kan.

makanya orang banyak yang serakah. padahal kalo di pikir pikir makan cuma satu piring juga kenyang. rasa kenyang makan di restoran mahal ama murah juga sama. mobil ama angkutan juga sama. tapi kenapa orang milih pake mobil dan makan di restoran mahal. ato pun menghalalkan segala cara untuk mendapatkan uang.
karna orang mau di pandang

yah sekarang jawabannya cuma gimana cara bersukur.
hihi