Senin, 07 Maret 2011

Njiplak kok bangga

Kali ini, nDaru mau mbacot ageng soal keluhannya Jeng Devie tentang hal bernama copy paste. Memang dan nDaru setuju banget duwa ratus persen sama Jeng Devie kalok sebuah tulisan, sekalipun menurut beliyo tulisan abal-abal, tetaplah sebuah karya, hasil dari olahan pikiran dan jiwa si penulis. Jadi, pasti sangat pantas kalok Jeng Devie bertanya dimana etisnya menjiplak tulisan orang lain kemudian mempostingnya dan mengakuinya sebagai tulisan pribadi. Kalok menurut teori harga diri yang diciptaken oleh Juminten, temen nDaru ituh, tiyap manusiya dilahirken dengan onderdil yang sama. Jadi, tidak ada alesan ketika kamu harus menulis kemudiyan kamu bilang ndak bisa. Apalagi, kalok kamu mengkopi tulisan orang lain dan kamu menyebut kamu mengkopi karena kamu ndak bisa. nDaru ngakak saat Juminten nggambleh begitu di depan mahasiswa2nya yang ketahuan mengkopi tulisan ilmiyah di internet. Tapi, ketika nDaru membaca tulisannya Jeng Devie kemaren, nDaru langsung manggut2.

Coba sampeyan amati blog2 lain. Kalok nDaru amati ya, banyak blog yang isinya cuman masalah narsis saja, pengen pamer kesana-kesini, tapi ya maap, tulisannya dangkal. Ya memang sih, mau nulis apa saja di blog itu hak tiap orang kok. Cuma, kalok sudah berani narsis dengan memajang banyak gaya, menurut Juminten sekali lagi, pemilik blog harus berkewajiban menulis sesuatu, jadi kalok orang baca itu ya manggut2 maklum gitu. Owh, blognya gaya tulisannya jugak bagus. Lha, kalok cuman banyak gaya tok, orang pasti ngomel “Owalah…cuman nggaya tok to, ha ndak beda sama Fesbuk. Sama saja mbikin akun Fesbuk di blog!” Parah lagi kalok isinya itu cuman nggaya dan tulisannya njiplak tulisan orang lain. Wes to, mbahnya yak ampun pokoknya.

Balik lagi ke masalah plagiator, apa memang mengkopi paste itu sudah jadi budayanya orang Indonesiya ya? Menurut ceritanya Juminten, sedikit sekali dosen di fakultas dia yang menekankan no plagiarism di kelas. Jadi, mahasiswa mau bikin tulisan apa ndak pernah dicek itu tulisan dia ato mengkopi dari internet ato sumber lain. Sedangkan, kalok di Amrik sono sekali ketahuan memplagiat tulisan orang lain, siswa langsung dapet D dan disuruh mengulang tulisannya sampek bagus.

Memang sih, di duniya ini yang 100% tulen orisinil itu endak ada, semua pasti terinspirasi akan sesuatu yang terlihat. Sama dengan ungkapan “cocot kencono” yang sering nDaru pakek di blog amburadul kurang karu-karuan ini. nDaru endak mau mengakui ungkapan itu murni bikinan nDaru. Butet Kartaredjasa ternyata juga sering memakai istilah itu di program acara beliau. Tapi kalok njur nyonto persis plek dan cuman mengubah sithiiiiik banget kan ya tetep aja njiplak.

Kalok diamati lagi, benar jugak sih, budaya masyarakat di negri tercinta ini kurang memberi ketegasan akan pentingnya kejujuran dan menghargai karya orang lain. Lha, buktinya itu, penjuwal vcd2 bajakan dan rental vcd2 bajakan berjejer dengan manisnya di pinggir jalan. Belum lagi, banyak sineas Indonesiya yang mencontek cerita pelem luar negri. Kalok situ sukak nongkrongin FTVnya SCTV, ada satu judul Proposal Cinta Buat Clara yang ide ceritanya menjiplak banget pelemnya Sandra Bullock dan Ryan Reynolds, The Proposal. Terus, di sineteron Manohara yang baru, itu apa ya, Supergirl, kostumnya mirip banget sama kostumnya salah satu tokoh komik Marvel. Pelem Ekskul yang jadi pelem terbaik FFI 2006 dituduh menjiplak ilustrasi musiknya Gladiator dan mbikin semua sineas yang pernah ndapet Citra mbalikin semua piala itu ke Menbudpar.

Lha, apakah ada tindakan tegas dari otoritas yang berwenang soal itu? Ha endak je. FTVnya itu tetep tayang, jugak dengan sinetronnya. Yang Ekskulnya jugak tetep jadi pelem terbaik. Bahkan, salah satu dewan juri bilang kalok tidak mengedepankan originalitas ato ilustrasi musiknya, tetapi lebih ke pelemnya. Lha, rak gendeng to? Dan, sampeyan bisa liyat mereka yang mbikin pelem2 jiplakan kayak begitu ndapet duwit banyak buwat ngenyangin perutnya, ndapet kesempatan berkarya banyak. Sementara, sineas2 laen yang lebih cerdas dan idealis dalam menciptakan karya justru dihargai oleh festival pelem di luar negeri.

Sama saja masyarakat Indonesiya itu disuguhi karya2 yang berasal dari hasil njiplak, hidup dipenuhi oleh hasil2 jiplakan. Yaaa, memang jadi ndak heran kalok banyak plagiator di negri ini. Cuman, pertanyaannya adalah, kalok kita sama2 manusiya yang sama2 punyak otak sama dengkul, kok masih bangga2nya njiplak?

14 komentar:

Arman mengatakan...

betul tuh... walaupun tulisan di blog cuma gitu-gitu-aja tapi itu tetep hasil karya penulisnya. jadi sangat gak etis kalo dicopy paste dan diaku-aku sebagai karya orang lain.

tapi ya balik lagi udah jadi culture di indonesia kalo plagiator itu adalah hal biasa sih. jadi ya susah. liat aja, orang sangat terbiasa beli dvd bajakan. bikin film niru film lain dan tetep bisa tayang dan dapet duit. makanya mereka gak malu dan malah bangga. ironis emang.

dewo mengatakan...

Ndak semuwanya begitu kok. Banyak juga penulis & blogger yg murni menuliskan karyanya sendiri. Kalau pun harus mengutip, sudah banyak yg menyebutkan asal muasalnya.

Kalau toh sekarang masih ada yg copas, mungkin itu hanya segelintir oknum.

Daku sih memandangnya selalu yg positif, bahwa dalam era penulisan ini sedang dalam tahap belajar dan berkembang. Mungkin masih ada orang2 yg baru belajar nulis/ngeblog yg belum paham etika penulisan. Atau malah belum tahu tata-cara pengutipan.

Jadi kita perlu menjadi bagian utk mendewasakan masyarakat dengan memberitahukan etika penulisan/blogging yang beretika.

Eh, daku kok malah komen kepanjangan. Hehehe...

Salam

chocoVanilla mengatakan...

Hmm, moga-moga saya belon pernah sekedar copas ya.

Eh Jeng, nek "terinspirasi" itu tergolong nyontek gak yo?

Bayu Hidayat mengatakan...

iya sih ngak boleh njiplak. lebih di hargain tulisan sendiri buat blog atopun tulisan apapun itu.
tapi kalo masalah DVD ato musik. masalah nyontek musik orang emang ngak boleh.
tapi kalo DVD bajakan ato musik bajakan agak berat kalo di ilangkan. karna itu juag inspirasi buat orang orang yang ngak mampu beli asli. kalo di hilangkan bajakan. bisa keputus tuh rantai ekonomi. hmm ada solusi lain ngak ya. hihi

devieriana mengatakan...

Kalo inget email yg ditulis sama si copypasser itu yg ngeles kesana-kemari itu jadi pengen tak "pithes" deh ;))

Terinspirasi dan copy paste itu kan jelas 2 hal yang berbeda. Kalo copy paste ya plek-plekan mindah dari situ kesini. Kalo terinpirasi ya mungkin temanya aja yang sama, tapi gaya penceritaannya beda.

Ya dia mungkin lagi apes aja kayanya ketemu sama saya, trus di bully sama blogger yg lain karena pada nggak terima ;))

nDaru mengatakan...

@bang arman
ah, lebih ke paradoks bang bukan ironis lagi!

@bang dewo
segilintir apa? segilintir dari 10 juta? hayo akih!

@mbak cho
terinspirasi itu hak tiyap orang kok. tapi kalok kemudian menulis ulang semua inspirasi pakek bahasanya yang nulis tadi, yaaaa kok masih njiplak ya rasa2nya?

@bayu
ya ini balik lagi ke pemerentah. kalok mereka bisa menekan biaya abal2 lalu pajek bisa ditekan, harga produksi jadi murah, lha vcd dan dvd original harganya bisa murah. lha kalok yang aseli murah, ngapain beli bajakan? kan gitu to.

@jeng devie
sabar aja jeng, ndak semua orang salah itu nyadar kalok salah. jadi percayalah pada hukum karma. kalok kata orang jerman, sopo salah seleh, yang artinya setiap perbuatan ada konsekuwensinya.

nh18 mengatakan...

Jujur ...
kalo saya lebih respek orang yang nggaya tok ... cengar cengir ...
tetapi tidak njiplak. (cengar-cengir yang penting karya sendiri)

Perkara mutu itu ndak papa lah ... namanya jugak belajar toh ...

dari pada orang yang sok jaim ... ketoknya smart ... malaikat ... tapi tulisannya copy paste semua

Salam saya Ndaru

mas stein mengatakan...

mungkin kalo tulisan di blog saya dijiplak bakal ada sedikit rasa bangga, ternyata tulisan saya laku! hahaha. tapi sepertinya ndak ada yang tertarik njiplak dobosan saya.

saya sebenernya kasian sama orang yang hobi njiplak, pelan-pelan mematikan otaknya sendiri. mungkin ini efek dari seneng yang instan-instan, mau sekolah biar gampang masuknya nyogok, instan tho? mau kerja biar cepet nyogok juga, instan lagi. mbikin sim biar cepet nyogok lagi, instan. ditilang biar ndak repot, nembak di tempat, instan.

bahkan sekedar biar eksis di dunia maya pun ada yang pengen instan.

nDaru mengatakan...

@ Pak Trainer,
ya betul...yang penting orikhinal

@Paklek Mastein,
ahahahaha..saya suka istilah sampeyan di paragrap terakir itu jiyaan bener banget dah

jumialely mengatakan...

saya bangga njiplak sifat baik seseorang, tetapi alangkah baiknya kita itu kreatif dan inovatif ya mbak e

jumialely mengatakan...

saya bangga njiplak sifat baik seseorang, tetapi alangkah baiknya kita itu kreatif dan inovatif ya mbak e

Asop mengatakan...

Blog saya... kena kritikan nDaru gak ya... :| :|

ais ariani mengatakan...

sabar aja jeng, ndak semua orang salah itu nyadar kalok salah.

abis baca komen ndaru buat jeng dev yang itu, entah kenapa jadi ayem.
aku lagi ngerasa di copy cat - in (boso opo kuwi?!?) dari gaya tulisan sampe gaya komen. padahal yakin deh, aku juga gak punya ciri khas, tapi aku ngerasa kok dia ngikutin aku ya?
(jangan-jangan aku doang yg gede rasa nih...)
agak-agak kesentil juga sih pas baca blog narsis. kok kek aku yah? tapi syukurnya nih, sepanjang ini aku belon pernah njiplak tulisan orang...
njiplak gaya dan terinspirasi sih sering bangeeet..
eia, kalau soal FTv mah buanyaak banget yang njiplak film luar. beneran deh ampe geli sendiri : dia pikir kita kagak nonton the proposal kali yak?

Millati Indah mengatakan...

Saya gak suka mbajak tulisan. Tapi, kalo ebook bajakan, software bajakan, lagu bajakan, pilem bajakan, saya suka :D :D :D