Kamis, 18 Maret 2010

Sertifikasi Dengkul


Memperhatikan dan mengikuti dunia pendidikan di negeri ajaib ini benar2 membuat perasaan nDaru bercampur antara miris, jengkel, muak, tapi kok ya mesakke. Jadi ceritanya ginih: beberapa hari ini, nDaru sibuk mbikin piagam dan sertipikat asli tapi palesu. Bukan buwat nDaru sendiri, tapi buwat ibuk2 tetangga nDaru yang lagi mumet jungkir balik buat memenuhi syarat2 sertifikasi guru SD yang lagi rame2nya dibikin sama pemerintah.

Si ibuk ini sudah jadi guru selama kurang lebih 30 tahun lamanya, 30 tahun mengabdi jadi guru jujur berbakti mirip Oemar Bakrie. Tapi pengabdian beliau yang tulus ini terpaksa dinodai dengan kecurangan-kecurangan kecil kek mbikin sertipikat dengkulan tadi biyar bisa ndapet predikat : GURU SD BERSERTIFIKAT. Beliau terpaksa ngikut sertifikasi ini karena didesak biar cepet2 ndapet sertifikat ini. nDak tau juga efeknya kalok endak dapet sertifikat apa mau dipecat ato gimanah, yang jelas POKOKnya beliau musti bersertifikat.

Menurut nDaru, yang sementara ini jugak berkecimpung di belakang layar dunia pendidikan. Sertifikasi guru SD inih hanya akal-akalan orang2 brengsek buwat nyarik tambahan penghasilan baru, bagemana endak bisa sampek pada kesimpulan itu, lha di depan mata kepala nDaru sendiri, ibuk yang nDaru bantu ini menyisipkan amplop berisi duid tentu saza, yang beliau ambil dari gajinya yang endak seberapa itu, kepada assessor yang meneliti berkas2 portfolio yang dia serahkan...Diyasar assessor a*(5)u.

Ditinjau dari persyaratan kelengkapan berkas dan administratip saja, program sertipikasi guru ini sungguh mbingungi dan kontradiktip, bagemana endak hayo, ha wong jadi guru SD itu kan susah to. Setiap hari menghadapi dunia anak2 yang dinamis dan penuh dengan variabel2 kehidupan yang harus disikapi dengan kepala dingin dan kecerdasan jugak kesabaran yang luwar biyasa. nDaru salut buwat semua guru SD di republik ini, mereka dengan tekun mengajar didepan kelas, sementara yang di ajar jidatnya mengembara entah kemana. Praktisnya, jadi guru itu mustahil buat disambi dengan pekerjaan yang laen, eeeeee lha ini, persyaratan administratip dari sertipikasi ini mewajibkan para guru untuk mempunyai kegiatan lain dalam kemasyarakatan, ngikut kepengurusan RT, ngikut Darma Waria Wanita, ngikut seminar itu semilir ini. Lha kalok si ibu guru sibuk ngurusin RT, siapa yang mengoreksi THB murid2nya? lha kalok si ibu guru sibuk darma wanitanan, siapa yang ngawasin murid2nya belajar? Jiyaaaan ndak relevan banget kan?

Si ibuk tetangga nDaru ini, daripada beliau menyalah-nyalahkan sistem dari ndak tau siapa itu (=baca depdiknas) mendingan dia mengikuti aturan maen yang ada, walaupun dengan sedikit (tapi banyak) curang. Di SDnya, orang yang lulusan S1 hanya dengan gacuk ijasah mbayar, kerjanya cumak ngasih PR dan mukulin pantat murid2nya bisa langsung ndapet sertipikasi meski baru jadi guru selama 2 tahun doang, sementara si ibuk ini dengan masa bakti yang sedemikian panjang musti menempuh perjalanan yang berliku buat ndapetin sertipikasi t@* ini..sebuah sistem yang ndak gawul babar blas kan?







4 komentar:

mas stein mengatakan...

saya juga heran sama orang yang tega nerima apalagi minta duit dari guru. pengalaman mas, soale sodara saya yang ada di Jepara saya sempet minjem duit dengan alasan untuk ngurus sertifikasi. jiyan!

P. Budiningtyas mengatakan...

iya je mas, ndak lucu babar blas tenan, saya kok jadi merindukan pendidikan jaman orba dulu...ndak ada sertpikasi2an...tau2 jadi aja

The Bitch mengatakan...

ummm... jadi gini ya, ru.

waktu itu 'mama', temenku sak kosan yg amat sangat sayang kepadakuw kek anaknya sendiri itu, ngadain pelatihan buat dapet sertifikasi internasional. dia dan gereja kolaborasi sama salah satu badan filantropis internasional yg isinya para pendidik dan psikolog, secara dia kerjanya emang ada urusannya sama gereja. dan yg dikasi pelatihan, GRATIS, selama 3 X setengah hari, komplit dengan makan, itu ya mulai dari guru sampek kepsek SD. padahal kalok mbayar, komplit sama sertifikasinya, itu bunyinya bisa jut.

mereka ngadain acara kek gini di beberapa kota besar sak indonesia, dengan harapan guru2 itu bakal meresapkan dalam2 materi pelatihan demi kemajuan pendidikan anak bangsa indonesia.

tapi kamu tau apa yang terjadi?

rata di semua tempat, hampir semua guru dan kepsek itu ogah2an ikut. beberapa diantaranya malah nganggap sertifikasi ini ga penting karena nggak ada duitnya. salah satu kepsek itu malah ada yg ngegampangin dengan nyelipin amplop ke tangan si mamah dan bilang 'saya mau sertifikatnya aja tapi ga usah masuk kelas ya'.

aku ndak tau mana yg lebih brengsek, anak didik mereka yg kecil2 udah berani merkosa sesama perempuan kecil (yg masih umbelen) atau guru yg ringan tangan jedotin kepala murit ke tembok sampek gegar otak...

P. Budiningtyas mengatakan...

mmmmmmm...kalok kita ngomong personal, sepertinya kok kita musti nunjuk hidung ke oknum ya mbak pit, di Indon ini, orang kek "mama"-nya mbak pit yang mau komit sama dunia pendidikan di Indon juga banyak kok, tapi sertifikasi ini soal sistem mbak.sistem yang endak bisa berpihak pada orang2 kek "mama"nya mbak pito itu, ato kek tetangga nDaru yang lagi njungkir walik nyarik sertipikat aspal. Sistem yang memutarbalikan keadaan yang jelek tampak bagus dan sebaliknya, sistem yang parahnya menjadikan orang2 yang sebenernya bener2 pengin mengabdi untuk dunia pendidikan menjadi permisif buat mbikin stempel2 palesu. Sistem yang kemudian menuntun pendidikan di Indon ini menjadi sebuah komoditas bisnis yang berpihak pada orang2 yang berduit. Sistem buatan siapa????