Rabu, 03 Maret 2010

Brani nDak Bilang Tidak?? Hayooo??


Dulu, jaman nDaru masih baru-barunya di kampus nganu ini, pas masih jadi karyawan baru yang baru terdengar, nDaru sering sekali dikasi kerjaan yang sebenernya endak masuk ke tugas nDaru. Kebanyakan kerjaan itu sebenernya kerjaan senior. Jadi, tar nDaru yang disuruh kerja, disalah-salahin sama pimpinan, digoblok-goblokin juga, terus begitu kelar yang dapet nama dan honor sudah pasti yang seharusnya ngerjain tu tugas. Fenomena seperti itu keknya emang normal di dunia kerja ya, cuman nDaru ngrasa ndak seharusnya nDaru diem trus.

Akhirnya, setelah bersabar selama 2 bulan, nDaru langsung nyolot ke pimpinan. “Trus, nama jabatan ini bukan nama saya ya, Pak? Namanya Pak Tiiiitttt *sensor* endak diganti nama saya?”. Cukup satu kalimat tajam dan tegas. Dan, si bapak yang mungkin berpikir nDaru bisa disuruh-suruh seenaknya langsung merah padam. Antara malu dan kaget mungkin ya. Jeplakan nDaru yang kedua cukup bikin satu bapak senior lagi kaget karena mungkin beliau berpikir nDaru sama kek karyawan baru laennya yang masih belon malu-malu kucing, yang ndak bakal berani ‘melawan’. nDaru cuman bilang, “Buat saya, bayaran kerjaan maren ada di surga, Pak! Saya diajarin Babe saya kalok berbuat baek pasti ndapet imbalan disono, itu kalok belon ada reformasi birokrasi surgawi lho ya” Dan, si bapak langsung mingkem.

Setelah itu, nDaru ndak pernah lagi disuruh-suruh. Gantinya, temen-temen nDaru yang laen, yang selalu sendika dhawuh tiap kali disuruh, yang jadi asisten para senior. Kerjaannya bejibun, bahkan melewati jam kerja normal. Tar ganti proyek ato kerjaan yang laen, pasti dikasi ke temen-temen itu. Dan, mereka selalu dengan patuh bilang ya ato baik tanpa pernah bilang maaf, saya tidak bisa pak/bu! Sementara nDaru? Ya tetep jadi karyawan biasa aja, bahkan terkesan garing karena ndak pernah diajak ngerjain proyek mbikin tahu sintetis atau mbikin tempe dari jagung, ndak pernah juga diajak rapat.

Tapi toh, nDaru ndak pernah nyesel sama apa yang udah nDaru kerjain. Meskipun terkesan bahwa itu arogan, sok, dan kemlinthi, nDaru cuman ngrasa kalo nDaru musti bersikap. nDaru ngrasa harus membatasi diri dan kadang nyolot buat bilang tidak karena itu saatnya stop buat melacurkan diri ke dalam pekerjaan. nDaru tetep butuh waktu buat orang laen, buat nDaru sendiri, juga buat anjing-anjing nDaru di rumah. Emang sih, temen-temen nDaru itu pada dapet bonus, tapi nyatanya nDaru yang malah metani tumonya Gogon pas temen-temen nDaru berapat dan berproyek ria, nDaru tetep bisa idup dan sehat lahir batin. Malah, satu temen nDaru yang kudu lembur tiap hari masuk ke rumah sakit kena kombinasi DB dan tipes. Dan, apakah para senior itu nengokin dia? Endak. Ada beberapa sih, tapi kebanyakan yang ndak pernah nyuruh. Abis itu, masih aja mereka ngasi kerjaan ke dia dan jumlahnya ditanggung banyak sekali.

Ada banyak hal yang tidak bisa menggantikan tidur nyenyak nDaru, kenyamanan pas bareng orang-orang deket nDaru, tawa lepas nDaru ngliat anjing-anjing nDaru petingkahan, dan kepuasan cuman karena bisa ngepel lante rumah sendiri, sekalipun itu proyek ratusan juta rupiah.

4 komentar:

mas stein mengatakan...

sebenernya selama masih wajar, dalam arti namanya mbantu itu ya cuma mbantu, bukan nggantikan tugas seseorang karena ndak mau kerja, saya pikir ndak masalah kok mas. tapi kalo sudah kebangeten yo sepurane, mending turu wae

Puput mengatakan...

hebat berani bilang tidak

P. Budiningtyas mengatakan...

@ mas stein
ha ini endak lagi mbantu je mas..wong yang saya bantu ituh malah mroyek yang laen je..ha lak mending seperti yang situ saranin..mending turu to?

@ Puput
Ha sudah kepepet males je

mbelgedez™ mengatakan...

Jebulane sangaaarr.... :P