Kamis, 02 September 2010

Mingsih Soal Perseteruan dengan Negeri Tetangga Lho!!

Semalem, sebagian besar penduduk negara ini pasti ikutan sibuk ndengerin pidatonya presiden mengenai komentar beliau menanggapi isu anti Malesiya yang saat ini santer banget jadi bahan perbincangan dan perdebatan. Lha...setelah ndenger langsung dari Pak Presiden, banyak masyarakat yang menganggap bahwa pidato itu endak tegas, endak ada wibawanya, endak ada nada ancamannya...dan sebagenya, bahkan 10 menit sebelon nDaru nulis postingan ini, di Metro TV Pak Permadi bilang "Mas Bambang kurang tegas, emosional dan endak rasiyonal.........." ya pokoknya beliau kecewa lah sama pernyataan sikap Pak Presiden. Di TV Oon, eh TV One, J Kristiadi juga lagi ngobrol soal Malesiya ini. Mungkin, kalok disurvey, penduduk republik ini bakal memilih opsi perang melawan Malesiya, dan dengan semangat bakal treak "GANYANG MALAYSIA!!!"



Well, memang sepertinya terlihat nasiyonalis dan patriotis banget deh, sebagian penduduk republik ini. Kalok dibandingin diatas kertas, Pasukan TNI aktip yang dipunyai Indonesia jelas lebih banyak, begitu juga dengan sistem persenjataan, Indonesia juga punya kuwantitas lebih banyak, ndak tau yang rusak dihitung apa endak. Pokokmen, soal sumber daya militer, Indonesia lebih unggul lah. Itu belum dihitung kalok rakyat Indonesia ini diikutsertakan dalam kampanye GANYANG MALAYSIA ini, tentu saja dengan mengabaikan keengganan mereka kalok disuruh jadi sukarelawan menjaga perbatasan di Entikong ya.



Tapi tunggu dulu, meski Malesiya kalah jumlah sumber daya militer, dia itu punyak konco kenthel di sebuah persekongkolan bertitel FPDA(Five Power Defence Agreement). disitu bercokol negara2 macam Britania Raya, Australia, Singapura, Selandia Baru, dan Malesiya sendiri. Mereka punyak kesepakatan bahwa jika 1 diantara mereka diserang, yang laen bakal mbantuin. Dari sini muncul pertanyaan, apa sampeyan rela, jika nanti bener2 perang, rumah sampeyan hancur kena tomahawk-nya Australia? Apa sampeyan iklas jika ibu sampeyan kena peluru yang dilepaskan dari F-15E Strike Eagle punyak RAF? Selat selat kita bakal dipenuhi Frigate2 Australia macam HMAS Darwin yang sanggup menghancurkan sebuah gedung hanya dengan sekali mencet tombol. Apa sampeyan pernah membayangkan kengerian ini?



Jujur nDaru memang setuju kalok kita memang mengkampanyekan GANYANG MALAYSIA, kek jaman babe nDaru dulu. Tapi sekarang kan jaman sudah modern, ada dong cara buat mengGANYANG MALAYSIA dengan cara yang lebih elegan. Misalnya, di bidang olah raga, Timnas Indonesia menggulung Timnas Malaysia dengan skor...mmmm...brapa ya??? Taroklah 1 pemaen nyumbang 1 goal..11 goal tanpa balas. Lalu di olahraga Badminton, Simon Santoso nyempalke boyoke Muhd Hafiz Bin Hashim, pingsan setelah di smash jidatnya sama Simon di Thomas Cup.


Atau di bidang perikanan, mintak para insinyur di IPB buat mbikin ikan2 pada balapan renang ke perairan Indonesia, jadi di Laut Malesiya ndak ada ikannya sama sekali, sehingga para nelayan malesiya pada kukur2 bathuk endak dapet ikan. Lalu dana 1,6 Triliyun yang mau dibuat gedung baru DPR itu di realokasikan buat mbikin pusat perbelanjaan di sekitar Entikong sana, sehingga tingkat pertumbuhan ekonomi di sana bisa naek dalam waktu singkat. Kalok perlu mbikin perjudian legal disana, sehingga banyak orang pada bukak usaha disana, jadi perbatasan itu endak sepi. Lha kalok rame kan ketahuan kalok Malesiya sukak nggeser pathok perbatasan. Ini sebenernya kenapa malesiya itu sukak usil di perbatasan


Na, kalok di Kalimantan itu rame, kan ndak perlu tuh ngirim2 TKI ke Malesiya, kerja di Kalimantan saja otomatis usaha mereka seret wong kebanyakan pekerja di Malesiya itu sodara2 kita. Kalok seret usahanya kan devisa turun. Pengangguran meningkat, lha bisa bubar sendiri itu negara malesiya.


Jadi, perang ya perang..tapi kita kan endak perlu jadi orang bar-bar. Banyak orang mengutuk dan sukak nyalah-nyalahin birokrasi, tanpa mau melihat apa sebenernya yang membikin birokrasi itu salah. Banyak orang yang nyalah2in presiden karena endak tegas menyikapi perseteruan ini. Padahal anaknya disuruh kerja ke Malesiya biar cepet kaya di kampung. Ayo dong it takes two tango dude!!! Kalok rakyatnya udah bener, kan nanti ketahuan sendiri sape yang salah? Ya to?..Jangan sedikit2 mau nyerbu ke malesiya. Piye mau nyerbu negara orang kalok sodara sendiri ya di serbu? Jangan2 nanti kalok beneran perang malah bacok2an sendiri hanya karena yang disamping sampeyan kitabnya laen.


konco kenthel=teman akrab
nyempalke boyok=mematahkan tulang punggung



15 komentar:

Ina mengatakan...

ngga zamannya lagi perang adu senjata atau adu otot, mending perang adu otak aja.

Arman mengatakan...

gua yakin orang2 yang pada berseru ganyang dan mau perang itu pada gak mikir panjang. cuma kebawa emosi aja.

perang itu gak akan menyelesaikan masalah, malah akan bikin masalah2 baru yang akan menyengsarakan rakyat.

pasti ada jalan lain lah untuk ini. ya lewat diplomasi. yang disayangkan adalah ternyata pemimpin kita ini ternyata kurang jago diplomasinya.. ya gak...

P. Budiningtyas mengatakan...

@ Ina,
jangan adu jangkrik lho

@Arman,
na itu dia bang, emang perang enak apa? kalok emang beneran perang, mbok mending saya ngungsi

mylitleusagi mengatakan...

iya...aku tidak suka perang...
pasti gak enak...
mau yang damai damai aja.. :D

P. Budiningtyas mengatakan...

@Usagi,
ho'oh...mending damai deh, ama tetangga kalok endak rukun, mau rukun ma sape?

hellgalicious mengatakan...

buset dah malaysia temenannya ama negara negara elit

kalo indonesia diserang bisa kalang kabut tuh
ckck

Pakde Cholik mengatakan...

Orang Indonesia kan suka begitu nduk. Nek ada orang jatuh dari atap kereta api semuanya lalu rame2 berkomentar "mengapa nggak dilarang", " ini gara2 pemerintah gak becus menyiapkan MT yang nyaman dan murah ", dll
Setelah seminggu ya sepi lagi dan yang naik diatap kereta ya kembali berjubel.

Kalau ada kereta api tabrakan juga ribut semua, setelah itu mingkem lagi.

Sekarang soal ganyang Malaysia juga gitu. Mbakari bendera, ban bekas, rok bekas dan kathok bekas. Nasionalisme kok gak keren blas, gak beradab juga.
Mungkin di kampung2 juga sudah ada yang latihan pencolotan, beladiri dan siap berangkat ke KL sana.
Takutnya, begitu akan berangkat beneran, sibuk menghitung honor, uang makan,dll. ha ha ha ha.

Wis serahno pemerintah saja. Pak SBY kan pasti sudah mendapatkan masukan dari Menlu, Menhan,dll. Gak mungkin donk pemerintah asbun.

Kalau pak Permadi, dll komentar yo wis ben. Kan sekarang jamannya demokrasi.
pak SBY main gitar sambil menyanyi juga ada yg komentar " Rakyatnya beli beras susah kok presidennya nyanyi-nyanyi..itu kan namanya gak peka "

Nek pak SBY kontrol harga ke pasar pasti juga ada yg komentar " Halah..emangnya Menteri gak dipercaya, presiden kok ngecek lombok segala , pasti tebar pesona ".
Kalau pak SBY bilang " ganyang tetangga kita ", juga ada yg komentar " Halah niru presiden sing ndisik "

Wis, maju terus ae pak.Gak usah ganyang-ganyangan. Mesakke rakyat nek perang beneran. Lihat tuh Israel-Palestina, mau ngising ae takut bom.

Salam hangat dari Surabaya.

ai mengatakan...

perang emang bukan solusi, tp bisa jadi solusi klo dah kepepet.... :D

bisa jg dg cara memutuskan hubungan diplomatik dg malaysia...pasti malaysia jd gemeteran....

sikapsamin mengatakan...

diplomasi kita memang mèmblè,
kebiasaan DIPLOMASI NGAPUSI BANGSA/RAKYATÈ DÈWÈ...

Ganyang Malaysia itu bisa berupa gerakan nasional "Menghapus Malaysia dari perbendaharaan kata sehari-hari, baik bentuk lisan maupun tulis. Ganti atau kembalikan ke kata MALAYA/MELAYU bahkan kalau perlu Singapura diganti TUMASIK."

Tapi yang lebih atau bahkan paling mantab...ya mengganti kata Indonesia dg NUSWANTARA, karena ini sdh mencakup MALAYA/MELAYU & TUMASIK.

Catatan: nama Indonesia maupun Malaysia sebenarnya adalah nama2 yang dipaksakan oleh imperialis/kolonialis.

P. Budiningtyas mengatakan...

@Helga,
Na tu dia tuh...braninya maen kroyok

@Pakde Cholik,
Lha itulah asiknya hidup di sini pakdhe

@ai
lha tinggal kita brani ndak?

@Sikapsamin,
sampeyan kok kalok yang bau2 sejarah gitu sukak apal to kang samin?
sekolah jurusan IPS ya?

sikapsamin mengatakan...

Iya mbak nDaru,
Dari perspektif saya...SEJARAH ADALAH BAGIAN TAK TERPISAHKAN (INHEREN) DALAM RANAH ILLAHIAH...

- DARI ALLAH KEMBALI KE ALLAH;
- INNA LILLAHI WA INNA ILLAIHI RODJIUN;
- SANGKAN PARANING DUMADI...

masing2 dari ketiga 'judul' tersebut...apabila dijabar-uraikan, berisi :
"SEJARAH PENCIPTAAN SELURUH ISI ALAM-SEMESTA"



Salam...JAS MERAH

P. Budiningtyas mengatakan...

@ Kang Samin,
Akur deh sama Kang Samin, sayang sekarang banyak orang lebih apal sama cerita The Last Airbender ato telenopela korea, daripada rute Dewa Ruci dulu kemana aja. Saya ya ndak yakin kalok ketemu orang trus ditanya siapa yang ngucapin sumpah palapa? terus di masa pemerintahan siyapa?lambang pemerintahannya saat itu apa? Tahun berapa..bisa njawab dengan tepat. Sekali lagi saya mau nyalah2in yang pada punyak setasiun tipi yang enggan menayangkan ato mbikin acara2 yang bau2 sejarah..dulu ada sinetron Borobudur di RCTI, tapi sayang udah abis

sikapsamin mengatakan...

soal stasiun2 TV memang begitulah adanya, saya sendiri sehari2 yg saya hanya metroTv dan tvONE.

Tapi kalau memang minat menggali sejarah, mbah Google siap membantu kok.
Misal Dewa Ruci, Sumpah Palapa atau apa saja Blencong, Ngrowot dsb, klik saja melalui mbah Google, nanti akan tergelar puluhan/ratusan/bahkan puluhan-ribu situs mengenai judul yg kita pilih tadi.
Kalau saya biasanya pilih Wikipedia.
Eh...maaf kok saya ngajari ya?
Sekali lagi kalau minat...

Utk icip2, coba deh klik situs dibawah ini :
http://jagadkejawen.com/id
Isinya menurut saya, sangat lengkap.


Salam...selamat klik

P. Budiningtyas mengatakan...

@Kang Samin,
saya juga lebih banyak nonton 2 setasiun itu sih, tapi semenjak kejadian Oknum TVO** mbikin berita tepu2 soal makelar kakus eh kasus itu, saya jadi agak2 sinis kalok nonton tu tipi
blon lagi banyak acara yang dia niru2 tipi pak brewok

Entah mungkin karena saya ini anak serdadu ato apa..saya sukak ngulik2 soal sejarah, kek legenda tambora, ato cerita2 tentang babat tanah jawa,tempat kelahiran bapak saya..Saya sekarang lagi iseng
ngurut2in marga simbok saya, siapa tahu ada tedhak turunnya Si Singamangaraja ekekekekekeke :p

mas stein mengatakan...

kalo saya mikir mbok yao sekali-kali pak SBY mengeluarkan statement yang agak keras buat malaysia, ndak perlu sampe menerjunkan pasukan, cukup gertak sambal saja. toh mereka juga suka gertak sambal.

mengumbar satu dua tembakan juga ndak papa, diatur biar keliatan galak tapi ndak sampe perang, saya yakin tentara kita bisa.