Kamis, 30 September 2010

More than Meets the eye

"..Kowe ngono penak yo Ru, iso nonton F1 neng Singapore barang.."

Itulah sepenggal frase yang dilontarkan seseorang ketika nDaru pulang nonton F1 di kampung sebrang itu. Artinya kalok dalam bahasa Indonesiya kurang lebih gini "Kamu enak ya Ru, bisa nonton F1 ke Singapore segala" Sederhana ya?! Tapi buat nDaru itu nganyelke alias menyebalkan, sama ketika seseorang bilang "Kowe ngono sugih..diwarisi bapakmu warnet, mobil, bla...bla...bla.." Hayo..sampeyan pasti juga pernah melontarkan pernyataan yang hampir sama idenya kekgitu..ya to?? Kadang mungkin maksudnya memuji, tapi jatohnya kalok dirasa-rasa lagi kok kek mau bilang, hidup elu enaaaaak bener gada susah2nya.

nDaru emang kranjingan sama hal2 yang bau2 ban sama deru mesin kekgitu, itu kenapa nDaru nabung receh buat mbeli tiket pesawat sama tiket masuk circuit sejak lamaaaaa banget. Orang juga endak tau kalok nDaru pas ke Singapura nDaru nggembel, dari Changi ke Marina Bay nDaru jalan kaki. Terus, abis nonton balapan, nDaru nongkrong di kafe di Marina Bay yang buka 24 jam, nunggu penerbangan pulang nDaru jam 9 pagi. Aer mineral aja nDaru bawa dari rumah mbeli dari superkampret di depan komplek

Emang nDaru dapet warisan warnet+mobil dari babe, tapi kerahiman babe itu juga musti nDaru bayar dengan memutar otak kekmana warnet bisa terus jalan, ditengah gempuran modem2 murah meriah dan benwit hampir gratis dari provider2 internet. Emang nDaru dapet warisan mobil segede gajah, tapi itu juga musti nDaru bayar dengan ngirit2 dan nabung2 dari penghasilan nDaru buat servis tu mobil biar tetep bisa jalan, belon lagi aliran solarnya yang mirip keran blangwir.

Dulu, nDaru sempet iri sama Juminten yang kerjaannya abis ngajar bisa nongkrong bahkan ikutan temen2 sekantor nDaru dulu manjat-manjat tower. Belon kalok ada dines ke luar, Juminten udah disiapin mobil kinclong + sopir dan pulang masih disangoni dan lebih banyak dari nDaru. Tapi, nDaru ndak tau kalok Juminten sebel karena otaknya dibatasi untuk berkreasi. Kreatip dikit disebut sok tau dan ndak bisa kerja sama. Akibatnya, dia memilih ngabur ke unit nDaru dan ngerjain hal lain.


Jadi yaaa, kita cenderung buat melihat sesuatu cuman dari permukaannya saja. Oh, dia makek celana Lea. Tapi, kan kita ndak tau kalok orang itu mesti nabung tiga bulan dan ndak makan ayam goreng cuman buat mbeli clana itu. Ato si anu punyak leptop baru merk Apple. Eh, ternyata leptopnya hasil mbabu selama 5 taun.


Hidup itu kata orang Jawa, sawang sinawang kok. Jangan buru-buru menghakimi bahwa hidup orang lain lebih mudah dari kita cuman karena selembar pakean yang nempel di tubuhnya ato cuman karena tiket masuk sirkuit balap.

14 komentar:

Ina mengatakan...

orang taunya cuma hasil ngga liat prosesnya, padahal kalo tahu prosesnya...wuaah panjang dan berat maan!ceritain dong Night Race F1nya...

Arman mengatakan...

iya kayak yang ina bilang.. orang emang suka cuma ngeliat hasil akhirnya tapi gak mau ngeliat prosesnya. gak tau kalo untuk dapetin hasil akhir itu ada perjuangannya...

well ya gpp lah, gak perlu dimasukin ati juga... tinggal disenyumin aja toh... :D

fitrimelinda mengatakan...

bener yah..orang selalu cepat menilai seseorang..
ga tw gimana usaha seseorang untuk mencapai hal tsb..

aku juga lagi nabung receh biar bisa liburan akhir taon..

dewo mengatakan...

Ke Singapure-nya nggembel sama Mbelgedez ya? Hihihi...

nDaru mengatakan...

@Ina,
yap tul, apalagi kalok disini, orang bawaannya pengin cepet kaya, udah gitu gampang bener iri. Mmmmmm gak jauh2 dari tayangan live-nya di tipi kok In, cuman brisiknya krasa banget sih

@Bang Arman,
Ho'oh, cman kadang2 yaaaaa...gemes juga sih

@Fitri,
tu dia Fit, gak asik bener deh...sukses buat nabungnya yaaa

@Bang Dewo,
Jyaaahhh...sendiri lah

dewo mengatakan...

Lha kok ndak ngajak2 saia?
Hihihi...

menone mengatakan...

bener bgt tooo...... sawang sinawang emang enak buat yang nyawang blom tentu buat yg ngelakuinnya..........

Fir'aun NgebLoG mengatakan...

terkadang omongan orang itu aneh... sepertinya merasa kekih terhadap orang yg hidupnya senang tanpa susah...
padahal klo emang bisa hidup senang, ngapain harus ngerasain susah :D

chocoVanilla mengatakan...

Lha dirimu itu kok kendel temen to, Jeng? nggembel sendirian? ck...ck.. nek aku wis koyo wong ilang itu :D

Betul, kadang kita hanya menilai permukaan tanpa tau jeroannya.. halah... :D

nDaru mengatakan...

@Bang Dewo,
tak pikir udah brangkat duluan je

@Menone,
ahahaha...enak buat yang nyawang,,sumpah saya ngakak mbaca komen sampeyan,,bener banget itu

@Fir'aun,
BETOOOL, hidup cuman sekali jangan dibikin susah ya?!!

@Cho2-V,
Soale saya kalok sendiri itu bisa bebas, ndak musti ngikut kesepakatan bersama, teros dulu pas kerja di kampus nganu itu, saya hobi klayapan ketika yang laen tidur

jiyahahaha...more than meets the eye kan??

ais ariani mengatakan...

iyah.. kamu mah enak nDar... bisa jalan - jalan ke singapore, bisa punya mobil, bisa....
wis.. poko' men.. penak men lah uripmu


*nambahin*

hahahahhaaa...
nDaru.. nDaru... mereka ituh cuman syirik kan artinya
:D

nDaru mengatakan...

@ Ais,
Saya mau bilang sirik tanda tak mampu..tapi takut dibilang sombong..yaweslah biar aja...ehehehe

mas stein mengatakan...

wajar saja kok mbak, orang kan ndak punya cukup waktu untuk melihat detil kehidupan orang, yang kliatan ya gebyarnya saja. untuk yang menjalani ya harap maklum. yang melihat harus belajar falsafah jawa dulu, ojo kagetan, ojo gumunan, ojo dumeh :D

nDaru mengatakan...

@Mastein,
iya ya...kadang orang sibuk sendiri dengan apa yang ada di isi jidat dia, sampe2 kehabisan waktu...ya2..saya sering dengar pepatah jawa itu