Jumat, 27 Agustus 2010

Nasionalisme Setengah Mateng

Beberapa hari ini kalok sampeyan liyat berita, pasti ngerti kalok sekelompok orang di negara kita ini lagi santer mau bertikai dengan negara tetangga kita yang ngakunya serumpun itu. Ada yang mbengok2 "Ganyang!!!......Serang!!!...Serbu" ada yang nekat nglemparin e'ok ke gedung kedubes negara serumpun itu, ada pula yang getem-getem emosi sambil mbakar n nginjek2 benderanya negara itu. Pokokmen heboh dan terlihat bernasiyonalisme banget deh.


Kalok nDaru sih, pengin ndatengin Menlu negara tetangga yang kemaren nggambleh di tipi soal dia yang udah ndak sabar sama ulah orang-orang itu. Lha kalok dia cuman digituin aja bilang ndak sabar, kita yang seriiiiiiiiing banget diusilin dan dihina-hina, diinjek-injek harga diri bangsa kita  sama mereka itu apa ndak simbah buyutnya sabar<--ini sangking sabarnya to. Datengin aja menlunya terus diajak tukaran, debat kusir soal siapa yang paling rese', nanti kalok luput sabarnya yaaaa....hyat dhiyesss sedikit lah.


Tapi kok nDaru terus noleh ke negara kita tercinta ini. Yang katanya baru saja ulang tahun ke 65 kemerdekaannya. nDaru malah jadi malu ati. Malah sempat terbersit, apa memang negara ini pantes dihina2. Lha piye to? Presiden cuman satu aja kok ya ngeluh terus. Pejabat2nya korupsi. Rakyatnya banyak yang mbrengkele aliyas susah diatur. Banyak anak muda yang sukak lagu melayu mendayu2 cengeng ndak mutu, daripada nyanyi lagu Gundul-Gundul Pacul, Sajojo, ato lagu daerah laen. Jangankan lagu daerah, lagu perjuangan aja banyak yang ndak apal. Banyak anak muda yang malah ndak apal lagu Indonesia Raya, bandingkan dengan rakyat negeri tetangga itu yang meski lagu kebangsaannya njiplak lagu Terang Bulan, tapi pada apal di luar kepala. Lalu bandingkan lagi tingkat kesadaran berlalu lintas antara sodara2 sebangsa kita dengan warga negara cules itu. Di KL, orang mau antre bang jo, orang mau tertib mentaati rambu-rambu. Mbuang sampah juga pada tempatnya. Lha kalok di negara kita? Jangankan tertib lalu lintas, SIM aja nembak.  Buang tisu ato bungkus makanan juga dengan santai saja di jalanan.


Kesimpulannya.....Kalok mau ngganyang, mau nyerbu, mau nyerang negara rese' itu ya ayo ayo saja..Ha tapi mbok ya ngilo githoke dewe dulu.

29 komentar:

sashimiboy mengatakan...

Iyo jeng, le wani yo wes ayo perang, tapi perang opo disek iki ?
Wong Diplomasi ae wes sering kalah, perang maneng gak tambah ngawur pisan. sing jelas rakyat Indonesia siap mati, timbang nganggur gak ada kerjaan mending perang ae. itung - 2 lebih bermanfaat buat negara :D

Arman mengatakan...

setuju banget!!!
sebelum ngomongin kejelekan orang lain, introspeksi diri sendiri dulu ya. masalah dan kebobrokan di negara sendiri nih yang kudu diurusin dulu. ngapain juga ngurusin negara orang lain.

daripada mengganyang negara lain, lebih baik mengganyang koruptor tuhhhh!!!! atau mengganyang perusuh2...

btw, gua kemaren ini baca di blog lain, katanya sebenernya lagu terang bulan itu pun meniru lagu perancis lho... jadi gak selayaknya kita marah tentang lagu ini... hehe.

sikapsamin mengatakan...

Salam kenal Nimas nDaru,

Terima kasih kunjungannya ke gubugku

krupukcair mengatakan...

nyenengke tulisane.....apik banget

sikapsamin mengatakan...

Jago-Katé...
Wani'né nèng omahé dhéwé,
Latihan'né...
Ngobrak-abrik PKL,
Nggaruki Gepeng...

Pancen parah akut...

Ina mengatakan...

Nasionalisme sih boleh cuma jangan kebablasan aja, ngga usah pake acara mo perang segala...kan ada diplomasi gaya elegan.Biar tetangga jadi ngga enak hati sendiri.

budies mengatakan...

lhawong senjatanya pada karaten kabeh kok ngajak perang, senjata itu hanya ampuh untuk menggusur rumah wagra sendiri

edratna mengatakan...

Kita hanya bisa dihormati, jika kita sendiri telah menunjukkan sebagai bangsa yang disiplin, dan terhormat....

Tanpa itu, akan setiap kali disepelekan bangsa lain.

asop mengatakan...

Itu Malaysia iri ama kita, mereka miskin sumber daya alam, kita melimpah. Tapi kita juga agak bodoh, kok ga dimanfaatkan sebaik mungkin. :(

P. Budiningtyas mengatakan...

@Sashimiboy,
Sampeyan siyap kalok dikirim perang?

@Bang Arman,
Lah...ternyata kita juga penjiplak???ndak kaget ah, lha wong sekarang banyak ben2 pop yang menjiplak, dengan alesan inspirasi..inspirasi semprul

@SikapSamin
Sama2 bang samin, Sampeyan misuh2 sama sapa je?

@Krupukcair,
Makasih mas puk

@Ina,
lha diplomasi aja mlempem gitu kok

@Pak Budies
Tapi yang penting semangat pak, wong cuman modal bambu runcing aja dulu kita menang lawan belanda kok

@Bu Endratna,
Yak betul sekali ibuk,tapi itu belum terlalu bisa saya lihat di keseharian saya di negara ini je

@Asop
terus yang salah siapa, di negara ini ndak afdol kalok ndak nyalahin orang

dian mengatakan...

Dalam hal ini, saya merasa ada yang agak janggal. Kalau nggak Malaysia yang kewanen, ya karena kita yang kebodohan, atau karena ada pihak ke-3 yang pinjam tangan Malesia. *kebanyakan nonton film holiwud*
Tapi bagaimanapun untuk saya, berdamai lebih baik.
Salam

chocoVanilla mengatakan...

Saya jugak suka sebel sama "tetangga" itu, tapi kok cara kita memprotes gak sopan babar blaz! Wong demit aja nek dilempari kotoran pasti marah kok! Kadang saya malu dengan sikap bangsa kita, gak elegan babar pisan :cry: Tapi lebih malu lagi kalok kita tidak menunjukkan sikap.

P. Budiningtyas mengatakan...

@ mBak Dian,
Lhaaaa..itu dia yang sebenernya saya pikirken, bisa jadi ada "konspirasi busuk" dalam perseteruan ini. Itu lho, negara2 yang pendapatannya bisa turun kalok dunia ini damai..siapa itu??? hayooooo????

Tapi yang penting sekarang adalah kekmana kt menata "nasionalisme" kita sendiri...kata itu memang sepertinya besar buat diaplikasikan, tapi sebenernya kalok menurut ngelmu saya...menaati rambu2 di jalanan itu aja sudah satu bentuk nasiyonalisme kok

P. Budiningtyas mengatakan...

@Cho2-V
lalu enake kekmana? apa kita ajakin aja PM Malaysia maen PS winning eleven, teros nantik yang kalah silakan mintak maap???

devieriana mengatakan...

"trus kapan kita mau ke Malesia?! *nyangklong ransel*"
"Ngapain?"
"Nganu, mau jadi TKW"

;))
*plaaak!*

P. Budiningtyas mengatakan...

@ Jeng Devi,
Woloooh...jadi TKW ndak semuanya jelek kok...di KL saya pernah ketemu dosen dan dokter dari Indonesia, coba kalok si dokter ini kenak sentimen anti malaysia..lalu dia nyuntik racun ke pasiennya..ha bisa punah se KL

nh18 mengatakan...

Tersenyum (mengiyakan ...)

Setuju bahwa tindakan "toko sebelah" itu rada kelewatan ...

Tapi sebelum itu kita mesti sedikit merapikan dulu toko sendiri ...

baru bertindak ...
tindakan apa ?
itu tergantung apa maunya toko sebelah ...
Ente jual ... Ane Beli ... (jieeee)

Salam saya nDaru

nh18 mengatakan...

Membaca komentar Om Arman ...
Ya ...
Terang Bulan itu saya pernah baca ... Krisbianto mengatakan bahwa itu adalah lagu dari Negara Eropa sana ...

(so sebetulnya lagu yang versi Indonesia itu ... juga njiplak juga ... )(bedanya ... itu tidak dijadikan Lagu Kebangsaan )

Salam saya nDaru

P. Budiningtyas mengatakan...

@ Pak Trainer,
Lha makanya..mari kita bebenah dulu..jangan nyogok, jangan nyonong rambu2...mulai dari kita dulu deh

Lah...kita njiplak juga??? jiyaaaah

ulan mengatakan...

ngilo itu opo to ?

P. Budiningtyas mengatakan...

@ Ulan,
berkaca

Rumah-sehat afiat mengatakan...

Sabar dulu kawan,bila diselesai dengan cara damai kenapa tidak.namun seringkali terjadi hal yang sepert ini. Padahal kita masih serumpun.Apakah ada pihak-pihak yang ingin agar dikawasan asia tenggara ada konflik .Semoga dalam romadhon yang indah ini. Semangat untuk saling menghormati bisa dilakukan dikedua belah pihak.amien

orange float mengatakan...

mungkin rakyat mereka lebih tertib, pejabatnya ngak ada yg korup, presidennya ngak kayak kita tapi itu semua tidak berarti mereka bisa menghalalkan segala tingkah laku seenaknya mereka sama negara kita. ya kan.... :D

P. Budiningtyas mengatakan...

@Bung RSA
disamping sabar juga perlu mawas diri bung

@Orange Float
Yak tul...tar deh saya sampeken sama menlu malesiya yang sukak banget bilang "saye tak sabar...bla...bla...blaaa"

menone mengatakan...

hajar saja.................

sashimiboy mengatakan...

aku saiki isik sibuk perang melawan hawa napsu, musuh sing lebih besar ketimbang Ma"Alay"sia, terus sopo sing ngurusi blogku ? misal sido perang :p

P. Budiningtyas mengatakan...

@Menone
se7..kita hajar Malaysia, tapi kan ndak musti pakek cara bar bar?

@Sashimiboy,
T O P B G T deh

fitrimelinda mengatakan...

iya mbak ndaru...

mending perbaiki neh negeri kita dulu yah..biar lebih mantaps...

P. Budiningtyas mengatakan...

@Fitri
Akuuur dah