Rabu, 18 Agustus 2010

Curhat Si Anjing

Nama sayah Molen. Lengkapnya Moellerz Nedhalm Geffenberg. Keren ya? Sayah anjing Rottweiler berwarna putih dan coklat. Di sekujur tubuh sayah ada bulet2 item seperti miliknya ras Dalmatian. Jadi, kalok situ nanyak apa sayah yakin sayah Rottweiler murni, sayah jugak bunging. Soalnya, begituh sayah lahir yang sayah tawu adalah nyusu simbok sayah. Sayah tinggal di sebuah rumah sederhana bersama bos sayah yang kece. Dulu, beliau menemukan sayah terkapar di jalanan gara2 ada motor nyrempet bokong sayah yang sexy. Beliau membawa sayah ke rumahnya dan merawat sayah. Sejak saat itu sayah resmi menjadi Molen, karena menurut bos sayah itu tubuh sayah bulet montok seperti molen.


Belakangan beliau menyesal dengan nama itu, soalnya sayah juaranya makan. Sampeyan tau molen yang buat nggiling semen itu to? Lha, kalok sayah ya nggiling makanan. Sampeyan sebutin semuaaaa makanan dan minuman, sayah doyan semua. Bakso? Doyan banget. Mie? Boleh. Apel? Oke. Kopi? Doyan kok. Bos sayah pengen bisa mbikin kenduri buat mengubah nama sayah, tapi sudah terlanjur tercatat di buku vaksin sayah je. Ya sudahlah.


Favorit sayah adalah sup cakar. Bos sayah memasakkan sup cakar dua hari sekali untuk sayah. Cakarnya selalu fresh dan kuahnya gurih, ndak pakek vetsin lagi. Memang, bos itu te-o-pe-be-ge-te. Lha gimana endak coba? Beliau merawat sayah dengan sepenuh hati. Sayah divaksin, diajakin jalan2, dimandiin tiga hari sekali (sekalipun sayah selalu nolak), dan ngasih nama sayah juga keren. Biasanya orang ngasih nama anjing itu ‘kan ya paling Molly, Blacky, Nelly, dkk. Lha, ini nama sayah bule banget, bule2 yang eksotis. Terus, kalok sayah ini nakal (sampeyan perlu tau kalok sayah jago nyolong makanan di dapur), bos paling banter mukul pantat sayah pakek sandal jepitnya yang ndak pernah berhasil sayah gigit.


Sehari2 sayah lebih banyak menghabiskan waktu di dalem rumah. Bos memang sedikit protektip dengan tidak mengijinkan sayah keluar rumah tanpa rantai dan dirinya. Soalnya, ya gimana ya, rata2 tetangga bos sayah pada anti sama anjing. Sayah cuman lewat saja sudah diusir sama batu kerikil. Sering sayah denger mereka bilang, “Awas ada anjing!” Sayah jadi heran. Apa salah sayah? Sayah ndak nggigit mereka, ndak nyolong makanan mereka juga, apalagi kencing di teras depan rumah mereka. Wong sayah cuman pengen lewat kok. Tapi ya, kata bos sayah, rata2 tetangga beliau ndak suka anjing. Jadi, sayah harus nrimo.


Sayah sebenernya miris dengan pandangan dan perlakuan masyarakat Indonesiya pada anjing. Rata2 mereka memusuhi anjing. Anjing yang ndak ngapa2in saja dilemparin batu. Tapi, di warung2 banyak yang menjual RW. Dan, bos sayah cerita, kebanyakan anjing yang dikonsumsi itu dibunuh dengan cara sadis: dipukul sampek mati. Mm..memang mereka mikir kami ini barang yang bisa dibanting dan dipukul ya? Padahal, kami punya nyawa, kami punya tubuh dan kami bisa merasakan sakit. Sayah saja masih inget sakitnya kaki saya yang kesleo gara2 terpleset kencing sayah sendiri pas duluuuu sayah masih imut2. Apalagi dipukul pakek kayu besar. Pasti sakit sekali.


Tiga hari yang lalu, bos sayah terlambat pulang ke rumah gara2 di tengah jalan beliau melihat beberapa orang memukuli anjing di deket kompleks rumah. Anjing hitam besar ituh, kata bos sayah, mau dibunuh. Dasar bos rocker, beliau langsung melompat dari vespa bututnya dan teriak maleeeng. Orang2 langsung dateng dan mas2 yang pada mukulin anjing itu lari. Bos sayah langsung membawa anjing malang itu ke dokter hewan. Sampeyan bisa bayangin keadaannya? Tiga kakinya patah dan satu matanya terluka parah. Untunglah, bu dokternya bisa menyelamatkan nyawanya. Sekarang, anjing itu memakai gips dan satu matanya menjadi buta, padahal kata bos sayah, dia anjing yang periang dan energik.


Sayah marah, sungguh. Apa manusiya itu ndak merasa beruntung ya? Mereka sudah dapet jatah buat menguasai apapun di dunia ini. Dari makanan, mobil, rumah, pekerjaan, bahkan teknologi super canggih bisa mereka nikmati. Mosok kami, bangsa anjing ini, yang hanya butuh tempat untuk tinggal, makanan, dan waktu untuk berlari2 ato hidup normal saja ndak dikasih. Lagipula, daging kami ini mbikin kolesterol manusiya jadi super jahat. Apa sebegitu susahkah menghormati badan dan mengontrol rasa sendiri?


Tapi yah, memang beginilah dunia. Di negara2 maju sana, hidup lalat saja dipikirken sungguh2, apalagi anjing, dapet asuransi dan jaminan hidup. Tapi disini, janganken binatang, manusiyanya saja ndak dapet hak hidup yang layak. Jadi, ya untung2an. Dan, sayah termasuk yang beruntung karena punya bos yang bener2 baek. Dengan binatang laen pun bos juga baek. Berulang kali bos bilang ndak setuju dengan delman. Manusiya mau kerja ya pakek otak dan pantatnya to, masak manfaatin binatang. Yah..sekalipun sayah ndak bisa lari2 dengan bebas seperti anjing2 yang saya liyat di pelem bos, sayah tetep bahagia kok, apalagi sayah hidup dengan manusiya yang bener2 menghargai kehidupan. Oh ya, anjing hitam besar itu sekarang dirawat sama tetangga bos yang baek juga, jadi tinggal menunggu dia pulih, sayah pasti ngajak dia maen. Sekian curhat saya di blog ini.

5 komentar:

chocoVanilla mengatakan...

Waahhh, kesukaan kita sama ya. Nek kamu suka sop ceker aku sukanya soto ceker. Eh, psst... sop ceker buatan boss kamu enak gak? Hihihihi....

Gini lho, Boss, kebanyakan masyarakat kita mang gak suka anjing 'coz anjing kan haram. Waktu kecil dulu keluargaku selalu melihara anjing, eh sering jugak ilang. Dimasak kali ya?

mas stein mengatakan...

sepakat sama si mbak di atas, memang itu penyebab banyak yang ndak suka anjing dibiarkan berkeliaran. tapi kalo sampe digebuki kok kayaknya kebablasan, ndak pernah dengar ada perintah begitu.

malah yang saya pernah denger ada cerita pelacur yang masuk surga karena memberi minum anjing yang hampir mati kehausan. yo sing sabar yo njing :)

Emanuel Setio Dewo mengatakan...

Iya, Njing, daku juga prihateen dengan nasib kaum kamu. Sejujur-jujurnya, daku lebih senang melihara anjing dari pada kucing. Walau pun ada kitab yg menyucikan & mengagungkan kucing, tapi tetap saja daku tidak suka kucing. Dan memilih menyukai anjing.

Menurut logikaku yang kadang manusiawi kadang hewani ini, anjing lebih banyak baiknya dari pada kucing.

Rasanya aneh saja jika ada yg menjadikan anjing binatang haram. Bukankah Tuhan menciptakan semuanya "baik"?

Salam Guk-guk...

ciwir mengatakan...

ceker ayam banyak manfaatnya....

http://kaumbiasa.com/ceker-pithik.php

P. Budiningtyas mengatakan...

ini saya makili Molen njawabnya lhoo

@Cho2-V
wuenak poool, mbikin saya susah makan...susah brentinya lho :D

@Mastein,
Tuhan agama manapun juga keknya mengajarkan buwat mengasihi sesama ciptaanNya

@ Bang Dewo,
Mmmm...soale kalok sodara saya yang kucing itu kadang cules je, mereka ndepel2 bos jugak karena pengin dikasi makan
kalok haram ndak haram itu saya malah ndak tau..saya ya sering ngaca..sebenere apa yang mbikin saya haram itu ya? wong sekarang kan banyak vaksin yang mbikin saya sehat dan ndak mbikin manusia gampang kena rabiyes ketika dolanan sama saya

@ Kang Ciwir,
yang jelas bisa jadi tombo...

tombo ngelih :D