Jumat, 06 Agustus 2010

Sidang

Hidup di negara ini, emang kalok lama2 dirasain kok agak sedikit nganyelke. Kalok jadi rakyat kecil di negara zamrud katulistiwa ini, jiyaan, endak punyak banyak pilihan. Memang sih, seorang Presiden Amrik yang ngganteng itu pernah nyletuk, "Jangan situ tanyak apa yang dikasih negara buwat situ, tapi tanyaklah apa yang situ kasih buwat negara." Betul2 sebuah ungkapan yang sangat menyentuh dan nasionalis bukan??


E..tapi sebentar ya...kita ini kan manusia biyasa, dan si bapak presiden yang nyletuk itu belon pernah ngrasain mobilnya kegencet di kemacetan Jakarta, ato ponakannya kebledosan tabung LPG 3kg. Ato lagi, nunggu sidang kek apa yang nDaru tadi pagi alamin.


Ya, setelah kemaren dulu, nDaru ngeluh soal surat tilang yang ndak jelas alamatnya itu. Hari ini akhirnya nDaru menjalani sidang tilang ini sebagai terdakwa. Berbekal peta hasil brosingan dari gugel map. nDaru berangkat nyariin Pengadilan Negri S. Dan memang pinter tenan itu gugel mapnya. nDaru bisa nemuken Gedung Pengadilan itu tanpa nanyak kiri kanan ato kesasar terlebih dahulu.

Berbekal pengalaman nDaru dulu sidang tilang di kota t4 nDaru ngelmu. nDaru meninggalkan rumah mepet sawah nDaru di kampung pagi2 buta. Ibarat hiperbolisnya, nDaru pergi berbarengan saat para pencuri pulang. Soalnya, dulu ketika sidang tilang di kota gudeg itu, nDaru disuruh nyarik dulu nama nDaru di sebuah papan pengumuman, lalu setelah ketemu nama nDaru di adili di ruang sidang mana, nDaru disuruh nancepin surat tilang itu di muka ruang sidang, persis kalok kita ngantre obat di apotek itu.


Sampek di Pengadilan Negri S, yang di Jl. S itu, gedung pengadilan mingsih sepi. Tapi sudah terdengar musik dari perangkat sound sistem ribuan watt mblang-mblung sedang muter lagu2 perjuwangan. Kata yang jaga, mau ada jalan santai dalam rangka memperingati HUT Indonesia tercinta ini. Sunggu sebuwah kegiatan yang nasionalis dan menumbuhkan semangat kebangsaan yang luwar biasa kan? Begitu pentingnya kegiatan guna peringatan Dirgahayu RI ini, sampek2 mereka menggelarnya di hari yang bersamaan dengan jadwal sidang --yang NBnya berhubungan dengan pelayanan umum--. Betul2 sebuah semangat kenegaraan yang patut dicontoh. Melayani rakyat kan bisa ditunda, wong jalan sante ini kan cumak setaun sekali.


Dan ternyata, laen ladang laen belalang, laen toilet laen kecoa. Di Pengadilan Negri ini, ternyata nama2 kita sudah diurutkan dengan semena2 sama petugas pengadilanya. Ha lak sayane kecewa to..Dengan niat dateng pagi dari rumah biyar ndak ngantre kebanyakan eeeeee..malah dapetnya ya ditengah juga. Yaweslah ndak pa2.


Orang2 yang dateng rupanya, banyak pengendara sepeda motor dari luwar kota, terlihat dari jaket tebal dan wajah mereka yang kehitaman kesemprot asap knalpot, dan aroma khas solar dari badan mereka. nDaru kok jadi mikir, mungkin ini jurus pemerintah buat nyarik duit ya..bayangpun saja, yang dateng hari ini buwat sidang ndak kurang dari 400 orang, itu kalok denda tilangnya dipukul rata 40 rebu per orang, udah 16 juta sekali sidang. lha kalok sebulan 2 x. duit yang masuk udah bisa buat mbeli cendol., disuntak di kolam buat renang, ato buat nambali jalan bolong2 itu. Dalam setahun pasti kelar.


Dan, ternyata benar dugaan nDaru, sidang hari ini molor 45 menit untuk nunggu kelarnya jalan santai. Setelah agak mrongos nungguin dan sebel karena bapak2 disebelah ndak brenti nanyak soal pekerjaan nDaru, akhirnya, nama nDaru dipanggil oleh seorang petugas. Lalu nDaru menghadap seorang hakim wanita, dan terjadilah dialog ini :


Saya :"Bu, sebelonnya saya mau nanyak, Gedung Pengadilan ini kan alamatnya di jalan S ya bu?" tapi kok ditulis di Surat Tilang itu Jalan K? Sah ndak bu?"

Bu Hakim :" O ya sah mbak..kan mengacunya pada Gedung ini juga"

Saya :"Berarti kalok ibuk ngirim surat dari institusi ini ya pakek jalan K gitu bu?"

Bu Hakim :" Ya endak to mbak, kan surat resmi ya musti pakek Jalan S gitu."

Saya :"lha kalok Surat Tilang ini ndak resmi to bu?"

Bu Hakim:" O resmi mbak"

Saya :"Lho..kok ditulis alamatnya pakek Jalan K bu?"<----------ngeyel

Bu Hakim :" (*&@^)$((***&^%$(*&@#)(*^*%^&$#$$, pokoke sampeyan didenda sekian puluh ribu sekian ratus rupiah"


--lalu saya ngeloyor ke loket tempat nebus SIM--

Petugas :"ini mbak SIMnya...dendanya sekian puluh ribu sekian ratus rupiah"

Saya :"ini duidnya pak..saya ndapet kuwitansi to pak?"

Petugas:"lho kuwitansi apa?"

Saya :"lha ini, saya kan sudah mbayar dendanya..saya berhak ndapet kuwitansi to?"

Petugas :"wee..ya ndak ada kwitansinya to mbak"

Saya :"Lho gimana to? Wong saya mbeli tahu petis aja ndapet kuwitansi je pak..mosok bayar denda tilang ndak dikasih kwitansi..jangan2 duit saya situ kemplang"








16 komentar:

Arman mengatakan...

hahahah gak heran toh... indonesia gitu lho... :D

guratanpikirku mengatakan...

Itulah sidang "daghelan" wis ra marahi ngguyu, mung mules mau kebelakang ... tapi ya gak keluar karena maunya keluar di depan sidang.

Ina mengatakan...

ternyata damai ditempat atau sidang sama aja toh?

kelly amareta mengatakan...

berasa ngebaca naskah ketoprak humor :))

Emanuel Setio Dewo mengatakan...

Hihihi...
Di situ ada cash register atau kompie ngga? Hem... boleh kutebak? Mungkin malah kalkulator pun tidak ada...

*kabur*

P. Budiningtyas mengatakan...

@ Bang Arman,
ya begitulah...kapan bisa berubah ya?

@GuratanPikirku,
saya ndak ketawa babarblas

@Ina,
Beda di nominal In

@Jeng Kelly,
Lha wong itu naskahe saya yang mbikin <---ndobos mode

@Bang Dewo,
Ada juga sempoa

guratanpikirku mengatakan...

Saya berpikir bahwa alamat bodonk itu memang di sengaja (secara hukum tidak menunjukkan ke gedung pengadilan itu). Saya tanya apakah di surat tilang ada nama polisi yang bersangkutan? jika iya jelas alamat uangmu kemana. Kali berdasarkan prosentase pembagiannya. Mereka di atas hukum, yang berlaku hukum ala jalan hanya di smoothing aja.

P. Budiningtyas mengatakan...

@ GuratanPikirku
ada kok...namanya ndak keren banget lah..tapi mbok biyar..hari ini saya mau nongkrong motretin motor yang sukak nyonong di jalan satu arah..nanti kalok saya ketilang gara2 melanggar jalan 1 arah lagi mau saya sodori poto itu...ini dulu ditilang nantik baru saya mau ditilang

keblug mengatakan...

ndak bakal menang... lawannya banyak.
dari yg kroco sampe yg senior sudah bersatu padu.

P. Budiningtyas mengatakan...

@ Keblug,
Lho..kalok itu saya betulken..kan sesuwai Pancasila sila 3..Persatuwan Indonesiya...ya kalok bau2 bersatu gitu ya ndak pa2..aku ngalah ndak pa2 wes

chocoVanilla mengatakan...

Gak pake kuitansi biar ngirit, kalo pake ntar biaya kuitansi di charge lagi ke rakyat :D

P. Budiningtyas mengatakan...

@Choco-V
mBeli kwitansi 3000perak ndapet 100lembar ndak mampu..tapi 1juta sewa soundsystem buat jalan santai bisa tuh

semar lagi nge rap mengatakan...

Weleh weleh lah ko mbisa sih yah harap mmaklum lah,kita bukan mpetugas njadipun kita mpasrah aja

ciwir mengatakan...

sama waktu organisasi masaa saya dapat bantuan sosial dari pemkot. katanya ada potongan 25% padahal sudah dipotong pajak 15%, akhirnya saya minta kuitansi sebagai pertangungjawaban saya kepada kawan2 yg lain. biar mereka kalo bertanya saya bisa jawab kenapa duite tinggal segini.
mereka tetep ngotot nggak mau kwitansi, saya juga ngotot dan saya ini hak saya serta ada disposisi bupati. pokoknya harus ada kuwitansi.. akhire nggak jadi ada potongan

mas stein mengatakan...

yang saya tangkep:
1. sikap militansi sampeyan dengan milih sidang daripada minta slip biru maupun nyogok jadi serasa sia-sia karena ternyata sidangnya ndak serius, nganyelke, ndak worth it kalo kata istri saya.

2. mbayar tilang ndak pake kuitansi? dagelan opo maneh iki??

P. Budiningtyas mengatakan...

@Semar
Yak tul itu

@ Kang Ciwir
wooo, guntingnya tajem ya..motong2 seenak jidat

@Mas sTein
Ya begitulah Tata Peradilan kita, tumpul ke atas, tapi kalok sama rakyat kecil tajemnya ngalahin pedang Naga Puspa