Senin, 23 Agustus 2010

Sayah Pengen Jadi Koruptor

Sumpah! Itu cita2 sayah setelah nanti sayah berinkarnasi menjadi manusiya. Sekarang, sayah cuma seekor anjing kutilang (kurus, tinggi, langsing meski ndak kurus banget) dari bangsa retriever. Nama sayah Tuzien Kurtzweil van Bronchoost tapi biasa dipanggil Tukul. saja Kalok sampeyan pernah mbaca sebuah buku karya Garth Stein yang berjudul Enzo, sayah juga meyakini bahwa suatu saat nanti sayah akan berinkarnasi jadi manusiya ketika hidup sayah sebagai anjing ini berakhir. Selama hampir satu tahun ini sayah hidup bersama bos yang kece dan pintar itu, sayah sudah cukup banyak belajar tentang dinamika kehidupan manusiya. Soale saya itu sukak ikutan nongton berita di tipi berita kegemaran bos saya. Dari sekian banyak anjing, sayah termasuk yang siyap menjalani kehidupan sebagai manusiya dan besok kala masa itu dateng, sayah pengen jadi koruptor, koruptor yang hidup di Indonesiya tentunya.


Lha, gimana endak coba? Jadi koruptor di Indonesiya itu bener2 nuikmat. Sampeyan cuman butuh aji-aji pinter bin licik, mirip sayah yang disiplin kencing di halaman depan rumah tapi sekali2 masih bisa ngencingin wc-nya biyar bos ngrasain bau kombinasi pete dan jengkol sayah yang ndak diguyur air, jadi bos masih berpikiran sayah anjing yang manut. Sampeyan cuman butuh ngelmu tambah2an, satu tambah satu gitu, lalu sampeyan harus menguasai situasi dan kondisi lapangan, sudah setelah itu maen tembak angka sampeyan sudah dapet berton2 kertas Rupiah, mau milih Dollar jugak boleh. Sampeyan jugak cuman perlu belajar menebar pesona, kelihatan bersahabat dengan banyak pihak jadi sampeyan bisa meminta perlindungan dari mereka yang seharusnya nendang sampeyan kalok sampeyan korupsi. Dan, jangan lupa untuk menampilkan profil yang rendah hati setelah nyolong duit, yaaaa nyumbang yatim piatu, yatim pianu, ato yatim2 yang laen lah, ngajakin mereka makan bareng ya boleh.


Setelah dapet karungan duit itu, duitnya didepositoken di bank luar negeri yang menjamin keamanan identitas penabung, macem di Suwis sana. Wes to, cuman butuh satu tahun sampeyan sudah bisa menjamin hidup sekaligus mesen rumah masa depan kok. Dijamin, dalam waktu satu tahun kasus sampeyan ndak akan ketahuan. Kalok ketahuan ya ambil sedikit duit dari deposito dan sodorin ke mereka, dijamin mingkem. Nasib sampeyan bakal beda dengan profil tahanan seperti ini: anak jalanan yang terpaksa menghujamkan pisau lipat kecil ke perut preman karena harus mengamankan duit buat makan ibu dan adeknya, perempuan yang memukulkan botol ke kepala lelaki hidung belang yang akan memperkosanya, simbah2 tua yang ndak punya maksud nyolong pete tetangganya yang juragan pete, dan istri pejuang kemerdekaan Indonesiya yang suaminya sakit2an dan terpaksa masih numpang rumah milik negara. Hukum akan seratus persen memihak sampeyan. Wes to percayao sama saya


Kalok siyal2nya harus dibui ya ndak masalah. Lho, jangan salah! Hukuman buat koruptor Indonesiya itu ringan kok, paling ya enam tahun. Itupun masih bisa didiskon, paling2 sampeyan bakal menempati bui setengahnya saja. Lagipula, sampeyan bisa mesen sel bui seselera sampeyan. Pengen yang kamar suite Hyatt ada, tipe suite Merriot ya mungkin jugak ada. Jadi, anggep itu seperti liburan panjang di dalam kamar mewah. Nanti kalok bosen sampeyan bisa keluar barang brapa jam gitu. Tapi, jangan lupa, ambil deposito buat mereka2 yang ngurusi akomodasi sampeyan.


Dengan modal senyum dan bagi2 duit (secara sembunyi pasti), sampeyan sudah dicap berkelakuan baik dan tunggulah hari ulangtahun presiden kemerdekaan negara, grasi, abolisi, dkk ngantri buat sampeyan. Keluar penjara, sampeyan sudah bisa menikmati hasil jerih payah mendeposito ke bank luar sana. Pilih setelahnya: mbangun rumah mewah di desa, pindah kewarganegaraan lalu pindah ke luar, ato menjalanken permainan yang dulu jugak masih bisa. Kalok sampeyan sakit, sampeyan pasti diterima di rumah sakit yang berkualitas, toh deposito masih numpuk. Tapi, kalok sampeyan ndak mau berurusan dengan hukum dan ndak mau jadi selebritis karena masuk tipi terus, ya gampang saja, tinggal kabur ke luar negeri lalu sampeyan sewa pengacara top dan sodorin duit ke jajaran hukum, hasilnya adalah lembaga yang seharusnya memerangi aksi sampeyan jadi kacau balau karena dikriminalisasi.


Hebat ya jadi koruptor Indonesiya itu! Grasi ndak diberiken kepada simbah2 tua yang ndak bermaksud nyolong pete tetangganya ato ke perempuan yang membunuh lelaki hidung belang untuk mempertahanken diri, tapi ke koruptor yang membuat kehidupan berantakan. Semoga saja, pemikiran di atas tadi hanya timbul di benak sayah yang notabenenya masih ndak jelas buat berinkarnasi jadi manusiya. Kalok sampe muncul di benak anak TK sedikit saja, wah..sayah ndak bisa mbayangin apa sayah masih bisa makan balungan ayam. Sekiyan dulu gamblehan saya, saya mau ikutan upacara detik-detik proklamasi di kelurahan..semoga di bolehin masuk sama pak hansipnya


--salam saya--

Tukul

5 komentar:

dian mengatakan...

Loh... la memang di kehidupan sebelumnya, para koruptor itu menggonggong kok...
Atau di kehidupan setelah ini ya?

chocoVanilla mengatakan...

Tapi duwit yang sekarung itu bisa gak buat beli kapling di surga? Kalo bisa aku tak gabung deh...

Tapi nek gak isa, ya gak jadi aahh :P

Arman mengatakan...

hahaha suka ama komentarnya dian...
betul banget tuh... hahahaha

P. Budiningtyas mengatakan...

@ Dian,
oia to? kok saya ndak kenal to?

@cho2-V
kalok soal surga saya ndak nyandak mikire je mbak..otak anjing saya itu prosesornya ndak sebagus manusia je

@Bang Arman,
Barti sampeyan setuju kalok koruptor itu mantan anjing?

Emanuel Setio Dewo mengatakan...

Satu lagi anjing yg bisa mbaca. Hihihi...

Walo pun sdh bercita-cita ingin jadi koruptor, mending Tukul jgn jadi koruptor. Ntar reinkarnasinya jadi anjing lagi. Nggak naik kelas malah turun kelas. Hihihi...

Salam buat Tukul ya?