Senin, 02 Agustus 2010

Presiden Kok Mengeluh

Sampeyan pasti sudah familiar sama tema inih. Sudah beberapa kali kita disodori berita tentang ungkapan hati terdalem presiden kita. Dari yang (katanya) jadi sasaran teroris, tersinggung disamaken dengan kebo, sampek ndak sukak dipojokkan oleh pemberitaan media yang katanyaaaa isinya tentang Indonesiya yang berantakan melulu. Sayah malah jadih geli bin sebel dengan ekspresi pengungkapan ituh. Soalnya, lha gimana ya, kok kesannya presiden sayah jadi ndak gentle gituh, dikit2 ngeluh, mudah tersinggung, padahal beliau ituh cowok loh. Lha sayah yang cewek inih sajah anti ngeluh di depan orang yang ndak deket sama sayah kok.

Coba sampeyan amati. Di duniya inih ada beberapa profesi yang memang memiliki konsekuensi dan resiko yang besar. Kalok sampeyan tentara, ya sudah resiko bakal dikirim perang trus game di medan perang. Apalagi kalok sampeyan memilih buwat jadih pilot pesawat tempur. Resikonya, ya pesawat Sampeyan ditembak mitraliyur musuh. Lha, kalok di Indonesiya, Sampeyan pasti ngerti kalok resikonya adalah pesawat yang sampeyan tunggangin bisa sajah jatuh pas latian, belum sampek ke perang loh. Kan sampeyan tahu kalok banyak pesawat tempur AU kita yang ndak beres dan ndak ketauan ndak beresnya.

Lha, kalok sampeyan sudah milih buwat jadih presiden, ya sampeyan mustinya sadar bahwa presiden ndak cumak mikir persoalan RT, tapih keseluruhan negeri je, dari Merauke sampek Sabang sanah. Duluh pas nyalon jadih presiden kan sudah mbikin janji2 kampanye, ya tahu resikonya harus menepatinya dong, bahkan jawuh sebelum ditagih rakyat. Selain ituh, pemimpin ituh pastinya tahu kalok dia akan jadi pusat perhatian, entah ituh dari media, LSM, tokoh bangsa, dan duniya nginternasiyonal. Lebih khusus, kalok kita liyat keadaan negara Indonesiya tercinta inih, siapapun yang memutuskan buwat nyalon jadi presiden pasti tahu kalok rakyat menuntut perbaikan yang sebaik2nya di berbagai hal.

Hihihi. Makanya, jadih aneh kalok presiden tersinggung gara2 rakyat demo bawa kebo. Lha, menghadapi situasi genting seperti kasus Century ituh beliau diem2 sajah kok. Sapa yang ndak kesel? Dan, ketika akhirnya beliau bilang bahwa bailout Century ituh bener, bagaimana dengan nasib ratusan nasabah Century yang kehilangan duwit mereka yang mungkin adalah aset mereka satu2nya untuk menghidupi kehidupan mereka sendiri. Seenaknya sajah bilang bener, terus maen cuwek dan endak mengerjakan langkah selanjutnya untuk mengembalikan duwit rakyatnya. Terus, kasus Lapindo. Kalok sampeyan jadi korban Lapindo yang musibahnya mulai di tahun 2006, dan sampai sekarang ndak ada penyelesaiannya, apa Sampeyan ndak senep 4tahun ndak dikasih keadilan dan hak sampeyan? Sampeyan tahan hidup di kamp pengungsian yang mau e’k aja musti ngantri soalnya WCnya dipakek berjamaah? Belum masalah2 lain, yang kalok nDaru tulis malah nanti disebut menjelek2kan Indonesiya.

Jadi, ya wajar dong kalok rakyat Indonesiya sudah jengkel sampek di ubun2 dan kemudiyan misuh2. Lha, media yang sejati justru yang mampu mewakili suara rakyat, bukan media yang cuman pengen nyarik rating dan kelihatan keren dengan program2 jiplakan yang sebenernya ndak mutu babarblas. Menurut nDaru, media yang sering ngunek2ke pemerintah justru ituh yang pro rakyat. Lho, kan kenyataan kalok Indonesiya ituh sekarang sedang bobrok2nya. Ya memang ada hal yang bagus, tapi kalok ngomongin kondisi pemerintahan, keadilan sosial, penegakan hukum, ekonomi rakyat, dsb ya Sampeyan tahu kalok negara kita sedang hancur.

Makanya, waktu presiden bilang jangan menekan dia untuk mengambil tindakan di segala persoalan negeri, nDaru jadih heran. Lha bapaknya ituh nyadar ndak to kalok presiden. Tapih, apa memang begituh ya mental pemimpin jaman sekarang. Kebanyaken mereka yang berkuasa merasa nyaman dengan kursi empuk di istana ato kantor, dan kemudian berubah menjadi bukit (budeg sedikit). Suara rakyatnya ndak seratus persen didenger. Mereka lebih suka menutup mata dan telinga terhadap hal2 yang ndak bener yang terjadi di komunitas mereka.

Persis memang dengan mantan pimpinan fakultas Juminten duluh. Seorang profesor loh dan pimpinan fakultas, mosok ndak sedikitpun bertindak terhadap kesremawutan status kepegawean Juminten dan kawan-kawannya. Lucu memang. Tapih, kalok dikritik gituh tar malah dianggep mencemarken nama baik terus dituntut penjara. Jiyaaaan, serba salah ya menghadapi pemimpin jaman sekarang ituh!

Balik ke persoalan presiden tadih, nDaru ngerti kalok persoalan negeri ini sulit, tapih ndak mungkin ndak bisa diseleseken. Asal niat tampaknya bisa2 sajah. Lha Presiden Obama sajah bisa nggetak British Proteleum buwat menghentikan semburan minyak di Teluk Meksiko dan mintak ganti rugi je. Mosok presiden kita ndak bisa? Padahan badan dia jelas lebih besar dari Obama. Di atas segalanya, ayo dong pahami kalok jadi presiden ituh ya siyap diunek2ke, siyap dikritik, dan siyap harus menepati janji. Lha, semange milih jadih presiden Indonesiya, kan banyak masalah. Kalok ndak pengen dikritik ya jadih PM Denmark sajah, enak katanya, soalnya negaranya wes nggenah. Buwetuuulll?

11 komentar:

Arman mengatakan...

lagi M kali.. jadi sensy. hahaha

chocoVanilla mengatakan...

That's why banyak orang berebut mo jadi presiden. Lha wong enak, jeee...

Tapi Bapak kita yang satu ini emang rada melow pembawaannya hihihihi....

Dari semua kasus yang ada aku paling sebel kasus Lapindo. Mesake banget orang-orang itu ya, sementara para pejabat dan anggota DPR bergelimang kemewahan dan kemudahan :(

keblug mengatakan...

"lho kata siapa saya mengeluh ke rakyat, saya cuma mengeluh depan kamera kok! Kelian itu ndak adil. Masak gara2 kamera, shinta jojo dipuja, saya malah dibawain kebo! Tidak adil...tidak adil...!! AH tapi ndapapa... sebentar lagi nyanyian saya juga siap diaplot kok. Ga pake lipsing, ori asli!
Jgn lupa 'share' dan 'like' yaa..."

By the by, denger2 kemaren di forum, katanya bapak ini manggil JK buat dimintai pendapat lho. *sebar gosip*

P. Budiningtyas mengatakan...

@Bang Arman,
WAH...kek Alterina Hofan itu dong..

@Cho2-V
Kok tega2nya ya? trus ada oknum "orang lapindo" nyalon bupati ndarjo lagi..jiyaaan..ra urus tenan

@Keblug
Ahahahahahaha....sek2 mbayangin pak presiden nyanyi keong racun

Bukan dimintain pendapat pak JKnya..mau ngadu dia

Dewa Bantal mengatakan...

berbahagialah kalau ada yang mengkritik berati masih ada yang peduli dan sadar kalau diri kita eksis... wkwkwkwk.

Sabar ya pak SBY... terutama kalau dirimu sampe baca blognya nDaru jangan makin depresi akut....

*kabur

P. Budiningtyas mengatakan...

@ Mukabantal
e, saya sebenernya ndak gitu "peduli"...hanya saja karena belio presiden saja saya jadi trenyuh

heny mengatakan...

yah...prisiden kan juga MANUSIA toh??? .. :-)

P. Budiningtyas mengatakan...

@Heny
iya...bener ding, manusia

orange float mengatakan...

miris jika melihat kasus lapindo dan century. ngak ada kejelasannya.

kira-kira apa ya yg ada di pikiran bapak itu

P. Budiningtyas mengatakan...

@Orange Float
hanya beliau dan tuhan yang tau

Anonim mengatakan...

heee... nyadar si BAPAK manusia tho... kirain bukan hehehehehe...

numpang ketawa aja mbak melu moco dagelan iki, kenapa gak ikut kethoprak humor aja mbak kalo gak laku jadi pemeran ( karena kelewat cantik gitu ) jadi penulis scriptnya juga boleh ....:)