Selasa, 30 November 2010

jogja

Sampeyan pasti sudah ndenger komentar Bapak Presiden kita soal status keistimewaan Jogja. Ya, intinya menurut setasiun telepisi yang nDaru tongkrongin maren, Bapak Presiden bilang kalok ndak mungkin sistem monarki jadi bagian negara Indonesiya yang pemerintahannya berbentuk republik. Beliau juga menunjuk pada rancunya jabatan Gubernur yang dipegang oleh seorang Sultan Jogja.

Lha, kalok nDaru boleh nanyak ke Pak Presiden, sebenere yang mau dipersoalkan itu apa to? Kalok soal monarki itu, ya jelas dong, ponakan nDaru yang mingsih duduk di bangku SD kelas 5 itu saja paham kok, kalok kita punyaknya presiden sebagai kepala negara, kalok negara ini pemerintahannya berbentuk republik. Tapi, ponakan nDaru itu jugak mudeng pas dijelasin kalok di Jogja sana, masih ada keraton yang jadi simbol budaya masyarakat sono. Keraton dengan sultan dan segala bagiannya adalah bagian dari budaya masyarakat Jogja yang sudah berlangsung sekian abad. Jadi, kalok Pak Presiden memandang keraton secara politik, ya jelas seperti yang dibilang Mas Arya Bima Sugiarto, beliau pak presiden kurang memahami konteks persoalan.

nDaru dulu sempet ngenger di Jogja selama bertahun-tahun, sodara2 nDaru dari babe nDaru juga mingsih banyak yang berdomisili di wewengkon DIY, soale babe nDaru lahir di sebuah dusun di DIY itu. nDaru paham betul bagaimana masyarakat Jogja masih begitu menghargai sultan sebagai pimpinan masyarakatnya. Sultan ndak perlu dikawal oleh paspamsul (pasukan pengamanan sultan) kalok mau tindakan di sekitar Malioboro. Masyarakat Jogja jugak dengan sendirinya ngasih jalan begitu tawu kalok ada Toyota Alphard ber-plat AB 10 HS lagi lewat, ndak perlu makek sirine yang suaranya mbikin jantung copot. Itu pun mobil pribadi sultan, bukan mobil dinas ber-plat merah berdigit kecil. Pun dulu ketika gempa Jogja terjadi, masyarakat jugak endak sebegitu semrawutnya, karena tawu kalok mereka punya pimpinan yang bisa diajak curhat. Akhirnya, Pak Sultan memanggil seluruh Kades di Jogja lalu diajak ngobrol dalam menghadapi masa tanggap bencana.

Jika sampeyan ke Jogja cuman liwat di tengah kotanya saja, barangkali sampeyan cuman nemu toko dan mal-mal kek di kota laen, tapi kalok sampeyan masuk ke kampung2nya, budaya keraton bakal kental terasa. Nama kampung-kampung di Jogja itu jawa banget. Ada gang namanya gang Narada, terus ada Jalan Kolobendono. Begitu juga kalok ada acara grebeg, semua masyarakat antusias ngikutin. Mereka pasti nunggu moment itu. Jadi, sekalipun di Jogja bertebaran mall, dari Mall Ambarukmo, Saphir Square, sampek Galeria, trus ada juga hotel-hotel bau barat sono, salah satunya hotel yang sukak silat (Grand Hyatt), nama kampung-kampung itu tetep eksis di kalangan masyarakat Jogja. Gitu juga di Malioboro. Kalok sampeyan pernah kesana, sampeyan pasti ngerti ada banyak toko modern bau2 barat, tapi mereka bersanding dengan manis dengan Pasar Beringharjo. Jangan takut kesasar kalok di Jogja, orang bakal dengan detil dan iklas ngasih petunjuk musti mbelok kemana, musti brenti dimana, naek angkot nomer berapa.

Jadi, begitulah Jogja. Itulah istimewanya Jogja. Masyarakat hidup berdampingan dalam sebuah kultur yang sudah mendarah daging dan keraton adalah simbol dari budaya masyarakat Jogja itu. Jadi, sebenarnya sebagai warga negara, nDaru kecewa dengan pernyataan Pak Presiden kemaren. Kalok menurut cocot kencono nDaru yang sering ngaco sih, seorang negarawan seharusnya ndak perlu mengeluarkan pernyataan sebegitu cerobohnya. Dulu bilang mau mbeli semua ternak korban Merapi, eh..molor lama. Mungkin setelah sadar kok ternyata ternaknya buanyak ya. Terus, dulu bilang ndak bisa mengintervensi persoalan hukum, karena semua punyak porsinya sendiri2. Lha, kok mbentuk Satgas? Wes to, esuk tempe, mbengi dele, esuk malah tahu.

Lagipula, kalok Jogja memang mau diambil keistimewaannya, kenapa Aceh endak? Mbok ya Pak Presiden itu mikir sampek disitu. Jangan melukai hati rakyatnya sendiri to ya. Kalok bisa sih, sampaikan tujuan pernyataan itu dengan jelas. Kalok memang persoalannya adalah ndak berkenan Sultan jadi Gubernur, kan bisa bilang langsung. Mulai saat ini gubernur DIY bukan Sultan begitu. Bukannya dulu Sultan sudah tanya soal jabatan gubernur itu, tapi presidennya sendiri yang ngulur2 waktu dan memperpanjang jabatan sultan jadi gubernur selama 3 tahun. Lha, terus maksudnya itu apa?

Jadi, apapun yang terjadi, saya dibelakangmu, Jogja. Tabik Pak Sultan!!!


13 komentar:

Arman mengatakan...

mungkin pak presiden lagi mabok... :D

MOXIE mengatakan...

Salam kenal...saya juga setuju sama kamu..saya sudah suka jogja seperti ini...malah saya bercita2 ingin tinggal di Jogja...

MENONE mengatakan...

pak presiden mending urusin too pejabat2 korub yg ngabisin uang rakyat.....

nh18 mengatakan...

Saya cuma bisa berharap ...
Semuanya bisa kembali tenang dan tentrem seperti biasa ...

derita merapi belum sembuh benar ...
jangan dilukai lagi ...

Salam saya
(ada suatu masa dimana saya setahun sekali rutin mudik ke Prapatan Gayam - Mbausasran)
(itu tempat tinggal mendiang Eyang kakung dan mendiang Eyang Uti saya )

salam saya Ndaru

guratanpikirku mengatakan...

Bisa jadi ada kegamangan dalam menyikapi konsistensi warga Jogja dalam mempersilahkan tamu negara dan Ngarso dalem sebagai tuan rumah. Sikap gamang yang menggumpal dalam skeptisme Monarki sebagai ketidaksepadanan dalam hidup berdemokrasi. Padahal demokrasi bagi saya adalah penghargaan akan dinamika "berdaulatnya wong2 cilik"

dewo mengatakan...

Sdh 2 tahun ndak maen ke Yogya...
Kangen ...

nDaru mengatakan...

@Bang Arman,
Emang boleh?

Moxie,
Salam knal balik...ide bagus itu, tapi siap2 mbikin passport kalok jadi methal dari NKRI

@MENONE
Lagi bosen ngurus kekgituan dia

@Pak Trainer,
Amin Pak...owalah, piyantun jogja ugi to

salam balik pak

@Grtnpkrku,
Agak susah memahami demokrasi kalok di Indonesia ini, katanya konsep demokrasi ini didasari semangat persaudaraan, kalok disini...semua jidat mikir perutnya sendiri

nDaru mengatakan...

@ Bang Dewo,
berkunjung lah bang,mumpung belum btuh passport :D

ais ariani mengatakan...

padahal kan rakyat Jogja bukannya tidak masalah dengan semua itu?

itu sudah berlangsung sekian lama, lalu tidak ada masalah dari situ yah?

*agak sok tahu*

hehehehee.. ndaru piye kabare rek?
:D

chocoVanilla mengatakan...

Saya biasanya mengagumi Pak Presiden. Tapi sekali ini saya memang agak kesel. Wong masalah MErapi lom sembuh bener kok ya dah nambahin masalah baru. Mbok ya jangan memperburuk keadaan.

Semoga Pak Sultan bijak dalam mengatasi masalah ini agar jangan ada pemisahan lagi huwaaaa.....

Nenek moyang saya dari Yogyakarta :D

devieriana mengatakan...

Semoga masalah ini cepet selesai ya, biar nggak jadi polemik yang berkepanjangan. Mosok baru kena bencana, udah "dikasih" masalah kaya begini.. *sigh*

warm mengatakan...

lama2 baru nyadar ya
kalo orang memang ga bakat jd presiden ya ngomongnya suka ajaib..

bener2 wrong man in the wrong place itu presiden ck ck

wiwi mengatakan...

Mbak...aku setuju bangeettt...walo bkn org Jogja asli tp aku terlanjur jatuh cinta sama Jogja yg damai. 5 thn cukuplah utk ngebuktiin perasaan damai yg ak rasain...
Semoga akan spt itu terus. Jgn sampai politik mengacaukan Jogja. Amin...