Kamis, 29 Januari 2009

dreaming is not a crime


Wuehehehe..akhirnya dengan sedikit modifikasi dan japu2 :p, setelah ngendon di folder draft slama beberapa bulan, ndaru posting juga ne artikel. Dulu ndaru gak yakin mo posting neh artikel, takut dianggep anak bawang n kekanak-kanakan. Tapi beberapa hari ini ndaru ngobrol via YM tercinta dengan seorang sohib ajaib. Setelah lebih dari 1 tahun kita sharing2 dan crita2, ternyata baru ketahuan klo sebenernya kita punya hobi yang sama yaitu mantengin anime dan baca komik. hihihihi.

Seperti kita ketahui bersama bahwa bagi banyak orang, membaca komik itu kerjaan n hobi anak kecil. Dan seandainya pun komik dewasa, kita dituntut buat menganggap komik itu cman hiburan kala jutek n bete doang. Apapun yang terjadi di komik itu adalah khayalan dan gak bakal terjadi di dunia nyata. Jadi setelah baca komik kita dituntut buat menginjakkan kaki dan kembali ke dunia nyata dan melupakan apa aja yang terjadi di komik yang kita baca. Emang sih itu gak sepenuhnya salah. Bagaimanapun juga komik tak ubahnya cerpen ato novel, hanyalah cerita khayalan sang penulis ato sang komikus. Terkhusus untuk komik, kejadian2 pada cerita komik itu hanya ada di dunia mimpi. Bagaimana mungkin Doraemon menyimpan begitu banyak barang di sebuah kantung yang cman sebesar dompet wanita, bagaimana mungkin manusia bisa hidup di planet Mars dan bikin kota seperti Venesia disana.

Orang kadang lupa, bahwa sesuatu yang besar itu dimulai dari mimpi, dari khayalan dan imajinasi gila. Jauh seblon Apollo 11 tunggangan Neil Armstrong dkk parkir di bulan, Si Flash Gordon udah goes to the moon duluan, alias pergi ke bulan, klo gak salah, menurut paman wikipedia, tu komik rilis tahun 1934. Jauh sebelon handphone yang ada teknologi 3G, April O'Neil klo ngobrol ato kontak2an ma para Kura2 Ninja udah pake alat yang bisa liat jidat masing2. Ini bukti klo sebenernya komik yang identik dengan dunia mimpi dan imaji gak cman sekedar hiburan nggacor doang. Tapi bisa menjadi sumber inspirasi buat hidup yang lebih baek. Ndaru sendiri jg pernah ngalamin dapet inspirasi abis liat Deunan Knute. Waktu itu ada masalah dengan server t4 ndaru kerja, na tyata --walo sedikit di dramatisir-- si Deunan punya masalah yang sama dengan ndaru, di anime itu ditunjukan kekmana mengatasi problem tu server, alhasil, tentunya dengan penyesuaian di dunia nyata, ndaru jg bisa meng-online-kan balik tu server.

Emang sih, kata temen ndaru yang asli Malang, menjadi penulis komik, ato bisnis di bidang perkomikan gak bakal bisa jadi milyarder. Blon ada di dunia ini pengusaha komik yang kekayaannya bisa menyaingi Bill Gate ato Li Jiangsu. Paling mentok kek Om Stan Lee ato Fujiko F. Fujio. Tapi lihatlah karya2 mereka, menjadi penghiburan --klo gak mau disebut sumber inspirasi-- buat orang banyak. Dulu pas kuliah, ketika temen2 ndaru rame2 pada bisnis pulsa, ngasih les ato ikutan MLM sebagai side-job mereka. Ndaru memilih buat buka kios persewaan komik. Penghasilannya gak seberapa, dalam 1 bulan, keuntungan yang didapet paling cukup buat bayar pegawai n beli komik baru, sewa kios+bayar listrik aja masih nombok, sampai akhirnya kios rubuh kena gempa. Tapi minimal impian ndaru kesampaian, karena dulu kecilan ndaru cman dapet jatah 1 komik/bulan, itu aja tiap minggu musti nyuci mobil babe dulu. Impian ndaru kesampaian buat borong komik, sekali beli 20 biji hehehe.

Jadi klo kata ndaru sih, gak usah takut dibilang kek anak kecil gara2 maniak anime ato baca manga, toh banyak pelajaran yang kita dapet dari sana. Bagaimana sebuah komik bisa menyentuh kehidupan kita. Emang sih kita gak bisa kek Kenshin, masak kemana2 mo bawa parang, yang ada kita dianggep sarap, ato menjadi kuat seperti Deunan Knute n temennya Brearios yang separuh cyborg. Ato bisa minta alat2 unik nan canggih seperti Nobita. Tapi dari cerita2 itu toh banyak esensi yang bisa kita petik, menjaga perdamaian dengan tepo sliro dan kebersamaan kek di cerita Kenshin misalnya, ato nilai perjuangan dan persahabatan kek di cerita Apple Seed, ato ngerti bahwa dengan alat canggih pun masih perlu kebijaksanaan untuk memakainya, kek di cerita Doraemon. Ato menjadi bijak dan tekun kek di komik karya Kho Ping Ho. Nilai dan pesan di komik jauh lebih bisa dipegang daripada sinetron Indonesia yang critanya gak jauh2 dari brantem, rebutan harta, rebutan cowo'/cewe'. Cman judulnya aja yang kadang catchy cman critanya gak nyambung. Klo analisa bapaknya si Del, wong setting di sekolahan kok gada adegan belajarnya. Wagu!!..Mungkin ndaru bakal di cap sebagai orang yang gak cinta produk dalam negri. Tapi boleh dong memilih hiburan yang gak menyesatkan dan lebih berbobot :p

gambar di culik dengan paksa dari sini lho

2 komentar:

freak dreamer mengatakan...

wahahahaaha..akhirnya postingan yang gw tunggu nongol juga :D

Bener-bener inti semua obrolan kita kemaren yak, Ru.... and sueb.. eh, suer... urusan kita berdua di dunia perkomikan belom kelar :D

Baidewei, postingan lo yang ini gw bikin lanjutannya di blog gw (linknya gw capture yah :>)

si nDaru mengatakan...

anytime sist..hehehe