Kamis, 22 Oktober 2009

Audisi Mentri


Beberapa hari ini tipi2 di republik ini lagi ngikutin berita tentang penyusunan kabinetnya Pak SBY jilid kedua. Yang bikin Ndaru geli adalah pemilihan menteri sekarang ga jauh beda ma audisi putrid-putrian, idola-idolaan, atau artis-artisan yang menyedot perhatian jutaan orang dalam waktu singkat. Singkat dapet perhatian, singkat juga dikritik pedes setelahnya. Rating cepet naik, cepet juga turunnya setelah publik bosen atau ngerti belangnya si putri, si idola, atau si artis. Orang ga tau sapa itu Gusti Muhammad Hatta, tapi begitu dipanggil tes jadi menteri langsung tenar. Atau, orang cuman sebatas tau kalo Marty Natalegawa itu pernah jadi Dubes Indonesia untuk Inggris dan jadi staf Deplu, tapi ga perhatiin orang itu secara detail, barulah setelah dicalonin jadi menteri orang baru noleh dan melongo ke si bapak.


Jadi menteri juga sama kerennya ketika dapet gelar Putri Indonesia, juara Indonesian Idol, atau lolos casting di acara Miss Selebrity dan sejenisnya. Keren disini lebih menjorok ke popularitas plus bonus fasilitas yang dijamin top (nonton Democrazy di Metro TV yang judulnya Enaknya Jadi Menteri?). Tak heran, para calon menteri itu nongkrongin tipi rame-rame bareng keluarganya pas Pak SBY ngumumin kabinetnya di Istana Negara, harap-harap cemas dapet posisi itu atau tidak, persis kek keluarganya Mike Mohede di seberang sono yang ga bisa datang ke Balai Sarbini pas final Indonesian Idol 2. Kek keluarganya Muhaimin Iskandar yang mengadakan acara nonton bareng--saingan ma nonton bareng AC Milan vs Real Madrid yang dimenangkan dengan skor 3-2 untuk AC Milan<-- selingan berita olahraga sedikit. Dan begitu nama mereka disebut, satu keluarga jejingkrakan, meluk si menteri baru sampe terharu, bahkan ada pak menteri yang sujud syukur kek Kaka abis nyetak gol. Ndaru jadi heran, disebut jadi menteri itu sama dengan menghabiskan 5 taon ke depan dengan segala kegiatan padat yang penuh tanggung jawab dan pertaruhan reputasi loh! Eni bukan kerjaan Putri Indonesia, Indonesian Idol, atau artis apapun yang sarat dengan popularitas, tapi masalah tanggung jawab ke rakyat, tapi kok para menteri yang disebut jadi girang kek abis dapet hadiah 100 juta plus bonus mobil!


Kalo liat ke komposisi kabinet Pak SBY jilid kedua ini Ndaru juga rada-rada sebel. Ternyata, jadi presiden, lurah, atau rektor toh juga tetep sama konsekuensinya: bales budi ke orang-orang yang udah setia jadi corong, nutupin belang, atau jadi barikade pas diserang kritik tajem. Ya, kalo bales budinya dikasi ke orang-orang yang emang berkompeten di bidangnya ya boleh lah, tapi jadi malesin ketika posisi menteri dikasi ke figur yang dinilai kurang pas. Eni kalo menurut Ndaru ya, Andi Malarangeng yang backgroundnya akademisi politik kok dipos jadi Menpora, padahal kalo liat kinerja Adhyaksa Dault, bapak menteri yang sodaraan ma Cici Paramida itu lebih mumpuni baik dari background dan bukti kerja selama 5 taon terakhir. Pak Andi toh bakal bekerja lebih nyata kalo ditempatkan di bagian politik, penasihat presiden bidang politik misal. Tapi, penasihat bukan menteri kok ya. Gaji dan tunjangannya keknya juga gedean jadi mentri. Trus, Menteri Kesehatan Siti Fadillah Supari juga udah nunjukin hasil kerjanya yang bener-bener top pas jadi menteri dulu, eh malah diganti ma dokter yang nylundupin virus flu burung ke Vietnam. Padahal, Ndaru sempet berharap Bu Siti bisa nerusin programnya yang fokus pada pelayanan kesehatan secara adil karena beliau berani bentak-bentak WHO yang sering pilih kasih ngasi tamiflu ke negara-negara tertentu. Jangan-jangan besok ketika flu babi merebak lagi, Bu Menkes yang baru ini juga ngasi tamiflu ke orang-orang berduit. Yang paling bikin keki lagi adalah posisi Menteri Pendidikan yang dikasi ke Muhammad Nuh. Bukannya Ndaru pesimis ma Pak Nuh ya, tapi kalo liat dari cara beliau bekerja pas jadi Menkominfo, kelihatan banget bapak ini tidak menguasai bidang kerjanya. Semua asal aman aja. Oh, situs porno tu ga baek, diblok aja. Youtube bisa jadi sarana penyebaran video porno dan kekerasan, ya sudah diblok saja. Na, masak sekarang nasib pendidikan Indonesia dikasi ke bapak tukang asal? Kalo mau serius bener menggarap pendidikan, pilih dong Rektor UI Prof. Sumantri buat jadi Mendikbud, kalo perlu Anies Baswedan sekalian. Mereka toh orang-orang yang bener-bener paham pendidikan daripada Muhammad Nuh.


Tapi toh, terlepas dari serangkaian politik bales budi dan bagi-bagi jabatan, masih ada juga orang-orang yang bisa jadi harapan di kabinet ini. Marty Natalegawa misalnya. Bapak berkacamata ini emang udah berpengalaman di bidang hubungan luar negeri dan ahli masalah diplomasi, jadi besok kalo Malaysia macem-macem lagi, bisa bikin diplomasi yang bikin Malaysia mingkem. Contoh laen lagi, Pak Gamawan Fauzi..ne bapak kalok gak salah pernah menerima Bung Hatta Award pas dulu jadi Bupati Solok. Keknya si bapak cocok jadi Mentri Dalam Negri. Jauh beda dengan Gita Wirjawan, menurut sumber nDaru yang belon bisa dipercaya (nDaru blon dapet referensi soal ini je) Gita Gutawa eh Wirjawan ini adalah pemimpin sebuah yayasan beasiswa yang bernama Ancora foundation, kata sumber nDaru yang belon bisa dipercaya itu, dia membantu anaknya Pak Presiden buat masuk Harvard university melalui Yayasan Ancora ini, maka pantaslah dia diganjar dengan kedudukan Kepala BKPN. Sama halnya ketika Kusmayanto Kadiman jadi menristek setelah memberikan gelar doktor kepada Presiden kala itu.


nDaru juga sebenarnya dapet panggilan untuk mengisi jabatan Mentri Negara Kurang Kerjaan dan Pembudidayaan Upil Sintetis, tapi lagi sibuk ngejar layangan putus.


gambar terculik dari sini




2 komentar:

Puput mengatakan...

kita bedoa aja, mereka bener2 kerja mengedepankan rakyat, apapun dulunya mereka seperti apa pun dulunya mereka...

fuuuuh

P. Budiningtyas mengatakan...

Aminnnnn mbak/mas Puput