Selasa, 13 Juli 2010

Hidup Semudah Maen Sekak

Buat sebagiyan orang, nyarik duit 200rebu rupiyah itu gampang lho, bagemana endak, situ tinggal mendaptar jadi panitiya seminar, lalu ndak pernah nongol rapat dan kegiyatan laen, terus dateng 1 jam sebelon acara selese, tanda tangan, dan situ ndapet duit 200rebu + sertipikat jadi panitiya semlok yang diadaken sebuah ikatan. Mudah to? Ndak sulit sama sekali, bahkan ponakan nDaru yang kencing aja masih di popok bisa melakukannya. Situ cuman perlu punyak bapak yang jadi pengajar seniyor di institusi yang memperkerjakan situ. Bahkan, ndapet duwit 25 ribu perak+ makan siang penuh gizi itu cuman butuh singsot dan menadah tangan. Syaratnya ya cuman itu tadi, bapak situ suruh nggosok mukanya biar ndak gampang malu, lalu ngemis-ngemis kerjaan buat situ.


Situ ndak perlu ngiri. Sebagemana Juminten temen nDaru itu. Dia dongkol setengah hidup ketika sama-sama njadi panitiya semlok itu. Dia sudah susah-susah ngincer viewfinder sebuah kamera VHS, nenteng2 tripod yang gedenya hampir sama dengan badannya, ndengerin pembicara yang kadang makalahnya ndak mutu babarblas, lalu ngedit video semalem suntuk, ndapet duitnya jugak sama dengan orang yang diceritakan di muka tadi. Adilkah?


Ya adil ndak adil. Kalok menurut orang paling goblok sedunia yang kebetulan lagi jadi atasannya Juminten itu, keadaan seperti itu dianggep adil. Dan kalok situ menilai kondisi itu adil, ya ndak masalah. Dalem otak nDaru yang 60% isinya soal kabel UTP sama server induk ini, kondisi seperti diatas itu ya jauh dari rasa keadilan yang daridulu diajarin sama guru PPKn nDaru.


Tapi kalok kata Juminten, ini bukan perkara adil ato endak adil. Ini perkara menghidupi hidup. Dengan duit 200rebu yang dia terima dari ngintip viewfinder itu, Si Juminten bisa mbeli kalung anjing buat Retreiver Hitam dan Rottweiler putihnya, beli celana kargo diskonan di sebuah mall, dan makan-makan di angkringan langganan si Juminten. Dan ketika dia pergi ngajar makek celana kargo diskonan itu, banyak mulut berdecak kagum melihat penampilan Juminten. Sementara, rekan panitiya Juminten yang diceritakan di muka tadi, kalok menurut terawangan juminten yang sok kleru itu, pasti buat mbeli bedak dan alat kosmetik buwat wajahnya yang mepet itu, biyar keliyatan kinclong, tapi ya emang bawaannya jelek ya ndak nolong banyak.


Banyak orang di duniya ini yang idupnya semudah maen sekak. Kerja tinggal nebeng di ketek bapaknya, mintak duidh, tinggal membalik telapak tangan, dan jreng..secara ajaib tiba2 ada duidh segepok di tangan, dan kemudahan kemudahan laen yang bisa didapet seumur hidup dia. Ndak perlu mikir jauh muter otak buat mbeli beras sendiri, koyak kayuk anggaran bulanan biar pas sama duidh yang didapet, lalu mingsih muter otak mbikin cara kekmana mencerdaskan bangsa ini,.healah...Jujur nDaru benci orang-orang bermental t41 ayam dan otak sambel korek basi kek gitu. Orang yang ndak pernah paham apa itu determinasi, apa itu mencintai pekerjaan.


nDaru ndak yakin orang2 kekgitu punya rasa malu pada institusi yang sudah menjadikan mereka SARJANA. Sebuah paradox yang memiriskan hati. Ayo dong, mereka lulusan sebuah fakultas mentereng dari sebuah Universitas Swasta elit yang terakreditasi A oleh BAN PT, dengan predikat Cum Laude. Cum Laude sodara-sodara, catat CUM LAUDE. Masak nyarik kerjaan nebeng bapaknya. Beuh...bener-bener ndak keren dan memalukan kalok buat nDaru.

Dari sekian puluh taon perjalanan hidup nDaru, 1 pelajaran mahapenting yang nDaru dapet, cintailah apa yang kamu kerjakan dan kerjakanlah apa yang kamu cintai. Adios

24 komentar:

ekopras mengatakan...

cerita tentang siapa sih nih, kayaknya sebelnya setengah hidup. Mudah-mudahan kita juga gak terjerumus jadi ikut2an yang gak baik ya, apalagi kalo ada kesempatan....smoga tetap istiqomah. saluuuut

Arman mengatakan...

yah emang begitu.. suka iri emang ngeliat orang yang idupnya enak banget tinggal selalu ngikut bapaknya. apa2 terjamin.

tapi setelah tau cerita2nya (cerita langsung dari temen yang emang kaya raya dari bapaknya) ternyata ada gak enaknya juga lho. ternyata mereka jadi gak bebas berpendapat. apa2 diatur bapaknya. sampe jodoh pun diatur. kalo papa mamanya gak setuju? ya harus bubar jalan. karena ancamannya selalu sama: gak akan diakui jadi anak lagi... yang mana artinya aliran uang akan mandeg. huehehe...

P. Budiningtyas mengatakan...

@ ekopras
Tentang sebalnya saya sama penomena ndompleng ortu, aliyas bahasa kerennya niputisme, eh nepotisme

@Bang Arman,
ahahaha..kalok kata Mario Teguh, orang kekgitu orang yang ndak punyak karakter. Khawatir akan hari esok jika ndak di tetekin ortu

heny mengatakan...

setujuuuuuuuu...*two thumbs buat ndaru :-D*..kl kita ngerjain sesuatu yg gak kita cintai....kok jadinya hati ini malah nelongso yah??? T_T

P. Budiningtyas mengatakan...

@Heny,
dan yang jelas kita jadi ndak menikmati apa yang kita kerjain, buntut2nya menggerutu dan menyalahan orang laen..pan malah jadi dosa

bagojose mengatakan...

emang sulit ci...mau gmn lagi coba??

P. Budiningtyas mengatakan...

@bagojose,
ya gak gimana2 aja

Ferry Prima mengatakan...

hahahahaha..

bakal banyak yan tersinggung berat baca artikel ini.

btw, nyari 200rb emank nggak susah kok. dulu smpet jadi SPB. kerja santai. sehari udah dapet segitu. sepuluh hari udah 2jt.

kalo dibandingin sama kuli yang angkat beban segede gajah itu, tentu nggak adil :) karna hidup memang nggak pernah adil

ai mengatakan...

setuju banget neh ama tulisannya...itulah yg saya alami skrg, keluar dari pekerjaan karena ketidak adilan.. dan sekarang belum dapat pengganti pekerjaan karena kebanyakan instansi menerima anak atau keponakan orang penting, selain itu yg ditermia kerja cuma yg cantik2...

P. Budiningtyas mengatakan...

@Ferry
tapi kan gak asik jg kalok ndak bisa mengembangkan diri

@ai
keknya dunia emang milik orang2 kece

mas stein mengatakan...

nyinyir seperti biasanya :p

jadi inget kemaren ketemu salah seorang kawan di Probolinggo, adik kelas mobilnya Xenia Mi+ (kelas bawah) second yang mbelinya minjem duit ke bank, trus lewat satu temennya pake Innova mulus. saya tanya, "Kok kamu kalah?"

adik kelas saya diem saja ndak bisa njawab. saya mesem, "Ndak papa, yang jelas kamu kalah orang tua."

lha wong yang satunya memang sudah sugih dari sananya. hehe

P. Budiningtyas mengatakan...

@mastein
wah...saya ndak gitu gumun kalok emang balungan sugih..nunut urip bapak,idup kok ndak modal

keblug mengatakan...

Idealisme nda selamanya sejalan ama realita. Kadang meski ga suka dengan pekerjaan sekarang, krn 'butuh' ya harus dijabanin.Bersyukurlah mereka yg telah menemukan 'lentera jiwa', bekerja di bidang yg disukai. :)

P. Budiningtyas mengatakan...

@keblug
tapi ndak berarti musti nebeng ketek ortu kan?

chocoVanilla mengatakan...

Itu tergantung mental masing-masing. Tapi emang ada aja orang yg gitu. Gak ngapa2in kok sugih tenan, apa aja yg dia mau tinggal tunjuk.

Tapi emang Tuhan sudah mengatur. Tak usah kuatir dengan kesulitanmu di dunia, krn nanti di surga kau akan dimudahkan :D

(*halah, gayane koyo ustajah nyang baru belajar ngomong*)

hellgalicious mengatakan...

wah semoga aja gue bisa hidup dari hasil kerja keras diri sendiri

ga melulu ngikut orang tua
hmm

orange float mengatakan...

hari gini memang masih ada orang yang seperti itu. hanya mengandalkan nama besar ortunya maka dengan mudah ia mendapatkan segala kemudahan. orang seperti ini biasanya tidak bisa hidup susah, bisa gantung diri dia

P. Budiningtyas mengatakan...

@ Cho2-V
AMIIIIN

@Hellga
Harus gitu dooong, biar jadi manusia yang lebih bermartabat taelaa

@OrangeFloat
Banyak mbak, dan semoga itu ortunya ndak korupsi, cobak kalok korupsi trus kepegang KPK..wah bisa gantung diri dia

keblug mengatakan...

sebentar, disini nebeng ketek ortu maksudnya ortu yg nyariin kerjaan? KKN?
apa masih termasuk nebeng ketek ortu kalau hasil 'merekomendasikan' karena mereka memang mampu...

jabon mengatakan...

kalo ngomong hidup enak aku juga banyak temen yang hidupnya seperti itu, dari lahir nyampe melahirkan ngak pernah namanya kesulitan dalam materi atau pekerjaan...
tapi banyak juga temen yang serba kekurangan dalam keseharianya "sekarang makan apa nanti makan apa" masih di pusingkan dengan beban itu..

P. Budiningtyas mengatakan...

@Keblug
nyariin iya..trus,ketika udah kerja, orang jadi subjektip gitu, mereka "memakai" orang ini karena sungkan sama ortu mereka..begonoooo..kalok soal kemampuan, Juminten temen saya itu lebih pas untuk posisi yang mereka isi sebenernya..begono

@jABON
ya Tuhan sudah atur rejeki masing2 bro

Dewa Bantal mengatakan...

Memang kalau bukan hal yang menyenangkan lagi, kenapa masih diteruskan?

Btw, apakah nDaru sekarang sudah mengerjakan sesuatu yang kamu senangi setiap hari?

P. Budiningtyas mengatakan...

@Mukabantal
satu alesannya MUNGKIN karena ybs males mengembangkan diri, kalok disini ada papa, ngapain lari ke kerjaan laen. toh kerjaannya hampir sama

kalok dihitung setiap harinya..mungkin belon ya...tapi in general..saya sangat menikmati apa yang saya kerjaken

dewo mengatakan...

"ADIL" itu ndak slalu berarti sama rasa sama rata. Seringkali ADIL itu proporsional berdasarkan atas sesuatu hal.

Tapi ndak ngerti juga sih sebenarnya bagaimana.