Jumat, 23 Juli 2010

Jaman Sekarang

Tadi sore, nDaru mampir ke minimarket kecil deket rumah untuk membeli bahan makan malem. Gara-gara nemenin Juminten ngedit video seminar ituh, nDaru lupa belon ke pasar, jadi satu-satunya alternatip yak e minimarket ituh. Eh, baru sajah nDaru markir motor butut nDaru, ada bapak2 sok ganteng yang berkostum balap lengkap ala Palentino Rosi yang tiba2 sajah dateng dan markir motor Supra kemplingnya kluaran taon inih sembarangan. Si motor berbadan lebar ituh dibiyarin mepet motor butut nDaru dan alhasil nDaru ndak dapet tempat buat menginjakkan kaki ke tanah. Yah, sabar. Untung tubuh nDaru inih langsing nan lentur, jadi kaki nDaru ndak sempat nyenggol knalpotnya.


Ternyata, bapak jenggotan wagu ituh ndak selese bikin kesal. Pas bayar di kasir, si bapak langsung nyrobot antreyan nDaru dan dengan pedenya meletakkan barang2 dia di tempat embak kasir. Untung, embak kasirnya mangsih menghargai budaya antri, jadi nDaru yang dilayani duluan. Habis ituh, nDaru mampir ke depan minimarket untuk membeli beberapa gorengan, keingetan anjing2 di rumah ndak ada lawuh, jadi ya beli gorengan ituh sajah buwat lawuh Kliwon, dkk. Eh, si bapak lagi2h menyrobot antriyan nDaru. Endak cuman bapak ituh sajah, tapi jugak embak2 sok gawul dengan dandanan ala sinetron dan ibuk2 kelewat masa puber yang berpakean seheboh badut orderan ultah yang asal nyerobot.


Heran. Jaman dari Panglima Polim SD duluh, masyarakat Indonesiya inih masih jugak endak mengembangkan etika sosial yang semestinya. Akhir2 inih nDaru sebel kalok bawa motor di jalan raya, lha adanya orang2 yang kebanyakan duwit tapi tolol. Mereka bisa beli motor super kempling tapi ndak kuwat beli panduan berkendara yang bener. Coba situh amati di sekitar tempat situh. Sekarang, motor2 tampil super yahud, dari teknologi sampek ke penampilannya. Yang naek motor2 ituh jugak pakek pakean gawul dan helm kinclong. Eh, kalok helmnya dicopot ternyata yang punyak motor mukaknya ndeso dan mrongos. Pun, ditambah dengan kelakukan mereka yang urakan. Nyalip seenaknya, belok ndak pakek riting, dan hobi motong jalan orang. Kalok diingetin dengan klakson normal sajah, mata mereka melotot, lebih jelek dari mata ikan mujaer.


nDaru merasa ndak percaya sama para pengendara di jalan raya. Mereka yang bermobil keren macem Toyota Harrier ato Daihatsu Terios pun terlalu asik berkendara dengan kaca mata hitam mereka sampek ndak liyat kalok motor di sebelah mereka kehabisan jalan. Ituh kenapa nDaru selalu sangu batu kerikil di kantong jaket tiap kali pergi. Mungkin, dengan kelakuan nDaru yang maen lempar kap mobil emang ndak beretika jugak, tapih nDaru sudah putus asa. Mereka ndak bisa lagih diajak ngomong, mungkin otak mereka udah pindah, jadi kalok dilempar batu gituh baru sadar kalok tindakan ngeblong sakpenake dewe ituh salah.


Pun juga cerita Juminten tentang mahasiswa2nya. Mahasiswa yang diajar Juminten kebanyakan berdandan heboh, lebih heboh ketimbang make up-nya diva Indonesiya. Penampilan mereka serba gawul, tapi kelakuan ndak manusiawi babarblas. Ada yang telat masuk ke kelas 30 menit dan malah tanyak, “Lha inih sudah telat banget to buk?”. Belon kalok mbikin makalah, bisanya cuman njiplak dari internet dan endak sadar mereka sudah menjadi plagiat. Ada yang lebih heboh lagih malah. Seorang mahasiswa Juminten mengiriminya email dengan isi yang pantes kalok diadukan ke polisi atas nama pelecehan. Dan, si mahasiswa endak berani mengakui perbuatannya, malah ngarang2 cerita yang semakin menunjukkan kalok dia bener2 tolol.


Begitulah. Jaman sekarang, susah menemukan orang yang memang punya etika yang baek. nDaru jugak mulai mempertanyakan mau dibawa kemana pola hidup manusiya sekarang, ato mungkin kita perlu nunggu jaman Kingkong minum soda dulu, barulah ada perubahan yang lebih baek.


11 komentar:

nh18 mengatakan...

Ndaru ...
khusus mengenai antri ...
sudah tidak terbilang berapa kali saya menghardik orang yang "nyelak" antrian ...

Kalau laku-laku ajaib lainnya ... saya mungkin bisa tidak ambil posing ...

Tapi kalo udah nyerobot antrian ...
tanpa permisi ... Saya paling tidak bisa melihatnya ...
Saya langsung meradang ...

(sebetulnya jika dia menoleh sikit ke saya ... mengangguk tersenyum ... lalu dengan sopan bilang ... mohon maaf mas kebetulan saya buru-buru )(saya pasti ... pasti memaklumi ... dan persoalan selesai ditempat ... dia bisa duluan ...)(gak peduli apapun alasan sebenarnya dia ... entah bohong atau tidak saya tidak peduli ... pasti saya kasih duluan dia ...)

Yang jelas ... nyelak antrian tanpa izin ... sama artinya menyentil urat ngomel saya ...

Heheheh
Salam saya nDaru ...

(antri dong fans club)

Arman mengatakan...

emang paling kesel kalo ketemu orang2 yang gak punya etika gitu ya...

yah paling kayak yang om trainer bilang, ya ditegur aja...

tapi kalo gua sih lebih sering milih diem aja lah, males juga kalo negur ntar malah jadi ribut (biasa orang gak punya etika kan gak nyadar kalo mereka itu salah) yang ada malah jadi kesel sendiri...

P. Budiningtyas mengatakan...

@ Pak Trainer & Bang Arman,
ahahahaha..kalok saya biasanya saya langsung berdiri di depan dia, lha kalok dia komen, baru saya ngomong..lha situ kan tadi jugak nyrobot..kalok dia masih ngeyel dan bilang saya buru buru je mbak..ya tak jawab..emang situ doang yang buru2.

heny mengatakan...

kl gue sering kesel ama golongan "have" yg kl lg nyetir CRV-nya gak pake' perasa'an....lagi hujan deres...lha kok dia seenaknya main tancep gas ampe' baju gue basah kuyup kesiram air genangan...:-(

ais ariani mengatakan...

sabar yah nDaru.... aku juga sering ngalamin kaya gitu. tapi biasanya aku cuman senyum sambil berdoa dalam hati ; semoga urusan nih orang di lancarkan semuanya, biar dia gak buru - buru lagi.
tapi kalau aku yang lagi buru - buru dan di salip begitu, biasanya aku sorakin :

jiah... ngantri oiii!!!

Ina mengatakan...

duh yg namanya pengendara sepeda motor siap-siap jantungan dan darah tinggi kalo disini Ndaru, jangankan lampu kuning lampu merah aja ditrobos blas belum lagi yg motong, nyelip seenaknya, ajaibnya penjual sayur juga balapan lengkap dengan kotak sayur dibelakangnya itu, apalagi yg nyetir Abegeh yg baru bisa naik motor...spanning naiik terus, tapi gimana yaa....cinta mati dah sama motor, kalo udah naek motor kena anginnya itu lagi sakitpun langsung sembuh, soal ngantri aku paling kesel sama Mbak teller di Bank aku sama orang-orang yg lain antri berdiri lama dicuekin pas ada Bapak-Bapak berduit seenaknya nyerobot nyetorin uangnya dilayanin duluan padahal do'i baru datang

P. Budiningtyas mengatakan...

@Heny
Yah begitulah dunia, kadang kejam

@Ais
Ahahaha..kalok saya ndoainnya biar si slonong boy ini cilaka,,hehe, ndak baek ya? :p

@Ina
Sekarang punyak duit 500rebu udah bisa mbawa pulang motor In, bahkan anak masih ingusan aja udah nyetir mio, kalok di Bank ada orang berduit nylonong gitu ya komplen aja to, ato tulis di surat pembaca..biyar kapok

guratanpikirku mengatakan...

Saya kali tidak seberani langsung berdiri di depan orangnya tetapi saya akan menatap terus wajahnya sampai dia ngerasa sendiri, jika tidak saya biasanya akan berpikir "oh minta perhatian saya tho"

P. Budiningtyas mengatakan...

@ Guratanpikir
Nantik malah dikira naksir

dewo mengatakan...

Hem... sudah berkali-kali sih daku kalo ngantre diserobot. Kadang-kadang mempersilakan ibu2 atau nenek2 kalau mereka antri di belakangku.

P. Budiningtyas mengatakan...

@ Bang Dewo
wah kalok nenek2 saya bisa terima, lha ini orang muda sehat segar bugar