Kamis, 13 November 2008

makhuk fana


Gedung t4 ndaru ngantor dan ber-home base letaknya deket ma gedungnya fakultas seni dan pertunjukan. Kemaren sore, pas ndaru mo balik, dalam perjalanan menuju parkiran, sampai di depan tu gedung tiba2 ujan deres banget. Akhirnya ndaru ngeyup di gedung itu. Ada seorang bapak2 yang tugasnya membantu dosen2 dalam menggunakan ruang kelas, mereka ngambil di bapak ini, ato viewer projector di dalem ruang tertentu gak nyala, ato bingung nyari saklar lampu ruang, ke bapak inilah dosen2 itu mengadu, kemudian si bapak bakal bantuin ato klo gak bisa tlp ke teknisi terkait. Cukup simpel sebenernya kerjaan ini, sehingga banyak pegawai yang kadang agak sedikit meremehkan tugas bapak ini.

Sambil nunggu reda, ndaru ngobrol ma ne bapak. Banyak sekali konsep2 simpel yang dia sampein ke ndaru. Bahwa orang hidup itu sebenernya udah mengalami yang namanya neraka dan surga. Surga menurut dia bukanlah sebuah tempat, tapi sebuah kondisi. Kondisi yang serba ayem, serba enak dan damai. Sebaliknya pula neraka, neraka adalah kondisi dimana seseorang merasa cemas, takut, dkk. Agama hanyalah tuntunan agar kita bisa merasakan surga ato neraka itu. Asal kita mau hidup seturut apa yang diajarkan oleh agama kita, pasti deh kita bisa merasakan surga.

Sebenernya itu yang penting, masalah abis mokat kita mo ke neraka ato ke surga itu udah ada yang urus. Apa yang kita kerjakan di dunia ini hendaknya bukan karena pamrih mo masuk surga ato menghindari neraka, tapi karena balasan buat Sang Pencipta, yang udah ngasih nafas di setiap idung kita. Caranya ya dengan berbuat seturut kehendakNya, dan bertoleransi ma orang2 temen2 kita sesama ciptaan Tuhan. Jadi inget artikel di blognya del, bahwa sebenernya Tuhan tu gak butuh pembelaan dengan cara2 yang konyol dari manusia. Klo yang ndaru tangkep sih bahwa Tuhan udah cukup seneng klo kita mau idup rukun dan saling menghargai.

Trus si bapak ini juga cerita soal konsep 4 A, didunia ini sebenernya manusia berhadapan dengan 4 A ini, A yang 1 itu Agama, biar manusia punya rel kek yang ndaru sebutin di depan tadi, agama sebagai tuntunan untuk meraih kedamaian. Agama ini kadang kalah ma dengki dan dendam, banyak orang ke t4 ibadat masih membawa dengki ke orang laen, jadi ya mpe mokat klo masih dengki2an jg gak bakal ayem walo beragama juga. A yang ke2 Akal budi, inilah yang membuat kita beda ma ayam dan babi, kita punya akal buat mengembangkan diri dan bersosialisasi, tapi kadang akal kita kalah ma yang namanya emosi, sehingga kadang kita bertindak gak didasarin ma akal lagi tapi cman dari emosi, kemarahan dan mengantar kita ke kehancuran. A yang ke3 Asih, Cinta kasih ke sesama ciptaan, tapi cinta kasih ini kadang kalah ma yang namanya iri hati, orang laen punya fans dikit, eh iri, orang laen kaya dikit dikatain korupsi. A yang trakir yaitu Amal, tentunya amal kepada yang membutuhkan, yang kadang kalah ma keserakahan, orang laen mo mokat yang penting gw bisa sidang sambil tidur<-------------maap buat yang kesindir. Mungkin apa yang ndaru tulis entu bisa dibilang, idealis, NGGACOR.COM, ato sok suci, tapi toh kadang ndaru ngalamin sendiri, suasana tentram walo gak punya duit, damai walo rumah sepi gara2 lampu mati. Ato sebaliknya, kadang ndaru kesepian, padahal lagi di mal--yang eni sering tjadi, soalnya ndaru gak bakat jadi malgoer,klo liat banyak orang+bau parfum campur2 suka pengin tepar. Yaaa begitulah hidup. kata orang jawa wang sinawang, kelihatannya sehat, padahal strook, kelihatanya kaya padahal mungkin cuman ngutang, kelihatannya jahat dan suka mancing emosi, padahal cman butuh dikasihani.

2 komentar:

freak dreamer mengatakan...

wahahhaah..... ru, gw nangkep bener poin yang paling akhir :D

Wuiih, konsep 4A-nya keren, suer! Thx for writing this one.. ;)

si nDaru mengatakan...

seep del, ndaru sih cman merangkum aja, ya nambah2in dikit :)