Jumat, 09 April 2010

owalah..facebook to

Sebenernya, nDaru sudah lama sekalih pengen nggambleh masalah ini, satu benda yang disebut temen nDaru a cute little thing we call facebook. Kalok mbak Pito prihatin dengan keberadaan facebook yang disalahkaprahkan untuk melecehkan anak-anak, nDaru bakal mengulas soal keprihatinan nDaru tentang keberadaan facebook secara umum ya. Ituh gara2 nDaru sebel liat tingkah temen sekantor nDaru yang endak bisa lepas dari facebook. Dateng jam setengah delapan pagi, embak jomblo satuh inih langsung duduk di kursi kebesarannya, trus buka facebook. Kegiatannya sudah pasti nguthek-nguthek akunnya, aplot fotonya yang endak keren babarblas, narsis ndeso dan sok gawul yang dipotret pakek kamera punyak kantor, trus komen-komenan sambil ngakak2 sendiri (sampek kami mikir embak ituh harus dibawa ke Institut Lali Jiwo kali). Giliran kerja, beliau inih suka sekali menghindar. Bilang sibuk lah, padahal kerjaannya cuman ngedit potonya, tar diaplot, edit lagih, aplot lagih, dan lagih. Eh sekalinya kerja kerjaannya endak beres n belepotan sanah sinih. Wes to kalok orang njeporo bilang orang inih “imbecile” tingkat akut


Temen nDaru yang satu lagi berantem sama istrinya gara2 maniak ceting. Kegemaran baru inih dia dapet gara2 maniak sama facebook juga. Disana, dia ketemu lagi sama temen2 lamanya, tak terkecuwali mantan pacar dulu di jaman bahulak. Selidik punya selidik, mereka sebenernya sempat menjalin hubungan yang cukup seriyus, sampek mau nikah, tapi ditolak sama bapak pacarnya jadi harus bubaran. Naaa, ketika ketemu lagi di facebook, semua kenangan jaman King Kong masih balita itu muncul. Dari awal cuman sei hai, lama2 jadi ngobrol banyak trus saling bertukar alamat email dan ceting.


Malah, temen nDaru inih bela2in mbeli hape yang bisa dibuwat ceting, dan fesbukan, biyar bisa konek sama mantan pacarnya itu siyang malam. Tiap Sabtu alesan ke istrinya lembur, padahal ceting di kampus (kan gratis, cepet lagi koneksinya). Lama-lama, istrinya curiga dan menginterogerasi. Berantemlah mereka, cukup hebat dan cukup seru buwat dijadiin satu episode sinetron ato tinju mungkin.


Kalok nDaru lihat ya, banyak orang yang mendewa2kan facebook. Nongkrong di depan komputer berjam2 juga dilakoni, asal terus konek dengan facebook. Sayangnya, keberadaan facebook inih buat sebagian orang sudah jadi soulmate yang tak terpisahkan. Apa-apa ditulis di situh. Bangun tidur bikin posting “Slamat pageee duniaaaa”. Tar siang bikin lagi “Lunch yukkk”. Trus malem diakhiri “Met malem semua”. Ituh setengah mending ya, tapi ada yang selaluuuu laporan ke facebook apa yang dirasakannya. Bahkan, mengumbar emosi norak ria disana, endak peduli itu area terbuka bagi semua mata yang melihatnya. Lah, jadi gawat to, soalnya mereka mikir hidup cuman di facebook sajah. Segala hal dicurhatin di facebook, bikin lupa ada orang di sebelah yang lebih nyata, yang lebih manusiawi buwat disapa dan diajak ngomong. nDaru yakin kok, mereka endak cuman satu duwa jam sajah nongkrong di facebook, pasti berjam-jam. Lalu, berapa waktu buwat manusia laen yang bukan ada di facebook?


Lebih norak lagi, kebanyakan orang pengen tampil sempurna di facebook. nDaru belon pernah nemuin satupun foto yang dipajang di facebook itu foto orang lagi ngiler ato lagi u tiga (uthik2 upil red). Semuaaa pasti yang lagi rapi, cantik, ganteng, dan ditambahi efek yang luar biyasa dari photoshop, corel draw, ato yang laen. Trus, ikutan semua kegiatan di facebook juga yang keren2, punya rumah di facebook, atau perkumpulan apa sajah lah, pasti yang keren. Endak ada yang pengen tampil jelek disana. Semua serba keren dan sempurna.


Di facebook, orang juga dengan cepet jadi manusia yang serba tanggap, serba care. Pas ada kasus Prita Mulyasari langsung jadi simpatisan yang mendukung Gerakan Dukungan ke Prita Mulyasari. Ada juga ajakan Save the Earth, Save the Nation, ato Save2 laen. Lha, terus so what?? Terus kenapa? Kalok nDaru udah klik di situh dan setujuh, terus ngapain? Apakah nDaru melakukan tindakan yang nyata? Kalok nDaru ngeklik setujuh ikut gerakan Save the Earth misalnya, tapi tar pulang nDaru buwang sampah sembarangan ya endak ada bedanya to. Lebih konkret kalok nDaru menghemat listrik atok buwang sampah dengan bener, keknya bumi lebih terselamatkan biarpun cuman 0,0000001 persen sajah. Banyak yang ngikut acara2 kek gituh, tapi keluar dari warnet, ato setelah log out dari facebook, ada simbah2 kelaperan endak mau nolong. Coba tanyak orang2 yang suka ugal2an di jalan itu, punya facebook endak mas/mbak? Ikutan gerakan anu? Pasti pada jawab iya. Facebook mereka pasti heboh.


nDaru endak anti sama facebook ya. nDaru toh punya akun facebook dan berkreasi juga disanah, meski endak serajin yang laen. nDaru cuman merasa kalok ada baeknya kita mulai belajar bijak, belajar waspada untuk memperlakukan benda bernama teknologi, endak terkecuwali facebook ini. Okelah, facebook berguna buwat menjalin komunikasi dan menjaring informasi secara luas, tapi jadi norak kalok facebook bikin kita lupa jadi manusia yang butuh saling menyapa dan menghargai, butuh ketemu mata sama mata, butuh tindakan nyata endak cuman sekedar tulisan saya ikut mendukung lalu titik. Jadi aneh jugak, kalok kita berusaha hidup di facebook, karena namanya manusia ya hidupnya di atas tanah, di atas bumi, dan bumi itu punya dinamikanya sendiri. Ada alam, ada sesame manusia, ada tumbuhan dan tetek bengek laennya. nDaru endak keberatan kalok pada mau curhat2an di facebook, tapi mbokyao endak tiap hal dibagi, bahkan secara vulgar. Apa itu endak saru? Apalagi akun kita inih bakal diliyat oleh orang sedunia, termasuk anak-anak kecil yang kebetulan bapaknya tajir dan bisa mbiyayain dia onlen di facebook. nDaru masih percaya kalok tiap orang ada sisi pribadi yang endak bisa dibagi sama siapa saja, ato bahkan hanya ke satuh orang.


Kemajuan teknologi yang makin lama mirip banjir inih emang bakal susah kita hindarin. Di satu sisi, teknologi ini membantu manusia membangun budayanya. Tapi di sisi laen, juga membantu merusak budaya itu sendiri. nDaru ndak berpangku tangan dan mengeluh di kursi kok mbak pit, meski babak bundas, nDaru masih mau ngajarin anak-anak meski cuman di pedalaman buwat ber-internet dengan sehat, memakai facebook sesuai dengan fungsinya. Membuat filter2 yang mungkin bisa membantu buwat anak2 yang belon cukup umur mbuka facebook. Ndak terlalu banyak emang, tapi seenggaknya lmayan lah. :D

7 komentar:

mas stein mengatakan...

untung saya ndak punya koneksi yang bisa mbikin kecanduan pesbuk. malah lumayan mbantu, bisa nyambung lagi sama temen-temen sekolah dulu.

soal gerakan dukung ini dan itu saya punya usul, gimana kalo kita mbikin gerakan sejuta pesbuker menolak gerakan sejuta pesbuker :p

P. Budiningtyas mengatakan...

kalok sayah bilang, inih bukan masalah koneksi paklek..wong sekarang pakek hp gocapan aja bisa OL di pesbuk je

ha itu saya setuju sangadh...kalok perlu gerakan duwa rebu pesbuker tolak gerakan sejuta pesbuker

freak dreamer mengatakan...

owalah...
status YM Ndaru kapan hari dari sini toh?

Bikin status di FB Ndaru gini ajah : BUWAT YANG TIAP MENIT SEKALI APDET STATUS... MO EKSIS?? JANGAN LEBAY, PLIS -- korban iklan mode : on --

:D sabar, Ru.. sabar... tar kalo udah ada gantinya FB kan adem2 lagi. Kayak jaman FS dulu..

P. Budiningtyas mengatakan...

awkwkwkwkwkwk...iya del...haiya..ini pan cumak tren sesaat saja..ndaru endak yakin 5 tahun didepan orang masih inget apa itu FB

petrus wijayanto mengatakan...

pesbuk saya lagi saya deactive

kapan-kapan update status lagi :)

awkwkwkwkwkwk...iya del...haiya..ini pan cumak tren sesaat saja..ndaru endak yakin 5 tahun didepan orang masih inget apa itu FB

wah..kalau ini saya tidak sependapat..
5 tahun lagi FB masih akan tetap eksis.

P. Budiningtyas mengatakan...

o ya? ada perspektif ekonomis pak wit?

petruswijayanto mengatakan...

analisisnya, pengguna FB adalah orang dengan usia remaja - tua,
orang pada usia sekitar 30-an, cenderung mapan, jadi tidak akan neko-neko ganti "social networking", sekali FB tetap akan FB hingga bertahun-tahun kemudian.
nah kalau usia 30-an sudah FB-an, ia akan bertahan (misalnya) hingga usia 50 tahun, berarti masih 20 tahun lagi FB akan eksis. Itu perhitungan matematis lho.. keadaan ke depan bisa saja berubah.

bandingkan dengan friendster yang penggunanya kebanyakan anak muda/remaja, yg lebih mudah ganti minat.

oh ya, fesbukmu apa? add sy ya? di http://facebook.com/pwijayanto (sekarang sudah up lagi kok :) )