Kamis, 29 April 2010

Sekolah Internasional a la Indonesia

hehehe...postingan nDaru kali ini terinsepirasi dari postingannya mastein yang di blog sebelah tentang sekolah bertarip dan bertarap internasional yang lagi marak. Padahal di negri tetangga kita, sedari jaman Doraemon masih ngetop jadi pelem anak2 terlaris, hampir semua sekolah sudah menerapkan standardisasi Internasional. Dengan kata lain, kita ini ketinggalan jamban, eh jaman.


nDaru baru tau kalok ternyata sekolah bertarap internasional itu ternyata program dari diknas jugak. kalok memanglah demikian adanya, ada hal entah penting entah endak penting yang endak gitu terpikir oleh diknas. diknas endak membuwat semacem setandard mengenai sekolah internasional itu, jadi, sepengetahuan ndaru, yang kekmana itu sekolah internasional? apakah sekolah dengan bahasa internasional? apakah sekolah yang taripnya mahal? ketidakadaan setandard inilah yang menjadi biang kerok sekolah2 berlomba2 buat jadi berstandard internasional, yang ujung2nya apa? DUID LAGI DUID LAGI.


Lha, malah jadi semrawut lagi to sekarang. Sekolah-sekolah pada berlomba buwat punya label rintisan sekolah berbasis internasional, calon sekolah berbasis internasional, dsb, sementara tidak ada kejelasan mengenai keinternasiyonalan mereka. Sekolah berbasis internasiyonal kok metode pengajaran yang dipakek masih makek metode jaman Panglima Polim SD. Sekolah berbasis internasiyonal kok guru-gurunya masih suka telat ngajar. Jadi, sekali lagi harus ada standard dan sistem yang benar-benar jelas tentang kualifikasi sekolah berbasis atok bertarap internasiyonal ituh, ya termasuk kurikulum, kualifikasi pengajar, penilaian, dsbeh.


Dulu jaman nDaru kelas 3 SD, kebetulan nDaru pernah ngicipi sekolah di Manila waktu ikut babe nDaru juwalan jamu gendong di Philipina. nDaru masuk sebuah SD yang setaraf SD Inpres di Indonesia malah, tapi pelajarannya sudah memakai bahasa inggris, pelajaran bahasa inggris juga diajar oleh orang bule, bahkan raport dan ijazahnyapun sudah ada terjemahan bahasa inggrisnya, padahal itu masih tahun 90an. DAN SEKOLAH DISITU GRATIS, hanya untuk ekspatriat –walo tampang nDaru mentok kampung waktu itu juga diitung ekspat hehehe-- dikenakan biaya pendaptaran, ndak tau brapa..jaman itu nDaru endak kepikiran soalnya, mungkin kalok waktu itu kepikiran hari ini mau nge-blog, nDaru catet tuh biaya pendaptarannya. Lha ituh, negri tetangga Philipina sajah sudah mulai nginternasiyonal dari duluh dan sistem yang dipakek jugak jelas. Terus, sekarang yang terjadi di negri tercinta inih sebenernya ngarahnya mau kemana?


Nah, femonena yang endak jelas macem begituh malah menyengsarakan jutaan anak sekolah di negri inih. Secara tidak sadar, ketidakjelasan ituh malah mengubah paradigma orang bersekolah. Di Indonesiya inih, kalok Anda endak sekolah, dijamin endak bakal dapet kerja, kecuwali bapaknya punya pabrik tahu sendiri, bisa nerusin usaha atok bapaknya jadi petinggi dimana gituh anaknya bisa ditarik ke tempat yang sama, kan enak endak usah susah2 nyarik pekerjaan. Naa, semakin mentereng bekas sekolah yang dimasuki semakin besar jugak peluwang dapet kerja. Mahasiswa lulusan program reguler dipandang lebih endak gawul daripada mahasiswa lulusan program internasiyonal. Padahal, yang dikerjakan saat kuliyah jugak endak beda, sama saja.


Menurut apdetan nDaru via Google dan Metro Tv, angka kelulusan anak SMA tahun ini menurun 10 % dibanding tahun yang lalu. Jika boleh menarik kesimpulan ngawur, bolehlah kiranya fenomena ini merupakan pertanda mulai menurunnya minat anak2 Indonesia buwat sekolah. Jika endak ada wajib blajar 9 thun dari pemerintah, jika nyarik kerja cumak butuh KTP..Kira2 anak2 usia sekolah itu pada minat sekolah endak ya? Coba kita Tanya lagi, para penerus bangsa ini sebenernya memang bener2 minat mau sekolah ato cumak terpaksa sekolah biar bisa ndaptar PNS? Paradigma yang selama ini beredar di masyarakat kita adalah bahwa tujuan sekolah itu mau nyarik kerja..ya ndak? padahal sekolah itu ya sekolah aja..

6 komentar:

freak dreamer mengatakan...

mungkin ada benernya yang Ndaru bilang, kalo sekolah itu buat nambah wawasan. Mending kalo mau masuk sekolah dikasih ujian yang bisa bikin kita tau : minat sekolah ato nggak?
soalnya duit nggak keluar dari idung sih :p

mas stein mengatakan...

sampeyan ndak mbaca komentarnya mendiknas tho mbak? beliau bilang walaupun angka kelulusan menurun tapi ndak papa karena ini berarti angka kejujuran meningkat. menurut saya ini komentar yang aneh. hehe

trus soal sekolah internasional ini saya sampe sekarang juga blom nemu standardnya, jangan-jangan memang blom dibikin standardnya. tapi kok sudah disuruh mbikin?

P. Budiningtyas mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
niken nurmi bayangkari mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.
Anonim mengatakan...

mbak,tolong komentarku yang d atas itu di hapus ya? sory salah taruk...he he he.sekali lagi sory.

Anonim mengatakan...

mbak,tolong comenku di atas di hapus ya?!Salah taruk gak nyambung.....hehehe. habis ngantuk