Jumat, 30 April 2010

Etika di Dunia Maya

Semalem tetangga nDaru curhat. Beliau sebel sama temen sekantor gara2 dikeritik soal kesalahan kerjanya. Yang bikin males, kata si tetangga, temen sekantor tersebut mengkeritiknya di situs pertemanan Twitter. Oh..curhat di Twitter! Embak yang satuh inih jelas endak terima disindir di Twitter, soalnya kata dia, ituh sudah masuk ke kategori pembunuhan karakter. Enggak seharusnya temennya mengumbar cerita sebal pribadi ke khalayak umum di Twitter begituh. Pas nDaru tanyak, "Emang temen embak nyebut nama embak gituh?', beliaunya menjawab, "Endak. Lha, tapi temen2 sayah sekantor kan pada tau to". Owalah..cumak nggrundel to!


Terus, ocehan si tetangga berlanjut ke persoalan etika, bagaimana orang seharusnya beretika di dunia maya. Nulis boleh lah, tapi mbok ya jangan maen nyindir ma ngunek2ke yang laen gituh. Sebisa mungkin, persoalan sebal pribadi endak usah diumbar ke muka umum. Itu endak sopan namanya.


Walah2. Kok nDaru merasa tetangga nDaru ituh sedikit berlebihan yah. Kalok nDaru yang disindir di Twitter atok Fesbuk gituh ya luweh2 wae. Lha sekarang duniya ituh sudah berubah je. Kalok kita sudah punyak akun fesbuk ato secara resmi berkelana dalam dunia maya, kita sudah harus siyap menghadapi orang-orang yang menghujani kita dengan kritik dan ditampilkan di akun maya jugak. Janganken di dunia maya. Di kehidupan nyata sajah kita berhadapan dengan orang yang suka nggrenengi kita di belakang. Jadi, buwat nDaru, mau di dunia luna ato maya, eh nyata ato maya, silakan mengkritik, silakan nggrundel, silakan curhat, silakan berekspresi. Ituh resiko orang hidup.


Lagipula, endak usah heran kenapa budaya nggrundel dan nyindir di negri inih begitu kuwat. Ya, soalnya memang budaya Indonesiya ituh mengkondisikan orang-orang di dalemnya buwat jadi tukang nggrundel dan tukang nyindir. Ngomong secarak terus terang endak diberlakukan di sinih, saru katanya. Jadi, kalok banyak orang nggrundel di belakang kita atok nggrundel di situs pertemanan atok blog, yaaa itu membuktiken kalok orang yang nglakuin orang Indonesiya asli. Hehehehe. Tapi parahnya semuaaa disalahken. Nyindir ato nggrundel salah, lha apalagi ngomong terus terang, tambah babak belur lagi. Padahal, di negri inih sudah jelas-jelas ada undang-undang yang menjamin "kebebasan berserikat dan berkumpul, menyatakan pendapat, dsb".


Kalok menurut nDaru sih, apa yang dikerjakan oleh teman sekantor tetangga nDaru ituh bukanlah sebuah tindakan kriminal membunuh karakter seseorang kok. Orang boleh curhat, dan curhatannya soal hal jelek tentang seseorang jugak boleh. nDaru kan juga sering nulis hal-hal yang endak melulu buwagus. Tapi, endak berarti tindakan seperti ituh bermaksud untuk menyebar kebencian. Kadang, kita harus belajar dari hal-hal yang endak buwagus ituh. Lagiyan, asal pakek bahasa yang halus, endak nyebut merk (inih lagi budaya negri tercintah), dan dikerjakan jugak dengan niat endak jelek2kin yaaa boleh2 sajah dikerjakan.


Lha, masih untung kita hidup di negri yang mengharamken keterbukaan. Coba kita liyat negri Paklik Sam sana. Orang bisa seenaknya nggambleh dan nggrundel. Sutradara brewokan Michael Moore pernah mbikin film dokumentasi berjudul Fahrenheit 9/11 yang isinya mengkritik abis-abisan Presiden George W. Bush, lebih spesifiknya soal ketololan Bush di invasi Irak dan kecurigaan ada hubungan antara keluarga Bush dan dedengkot teroris serangan 11 September. Bayangken, nama Bush jelas-jelas disebutken Pak Michael di filmnya, masih ditambah omongan pedes, "Shame on you Mr. Bush!". Apa beliau dipenjara? Endak! Malah disuruh ngomong disana-sini. Coba, orang Indonesiya nyebut gituh ke presidennya, bisa-bisa masuk bui dan kena pasal pencemaran nama baik. Mbah Pramoedya Ananta Toer sajah nulis Arok dan Dedes langsung dikirim ke penjara sama almarhum Pak Harto, dituduh menghina presiden, padahal endak ada satu pun bagian buku yang nyebut profil Soeharto.


Eh, malah jadi melebar tulisan inih. Balik lagi ke persoalan etika di dunia maya, memang ada beberapa hal yang tetep harus diperhatikan kalok orang mau nggambleh. Yang sudah jelas sajah lah. Kalok nulisnya pakek majas sarkasme, terang-benderang nyebut nama, dan isinya jugak jorok ya pasti ituh endak sopan. Jadi, etika yang seperti apa, kita semua sudah tahu batas-batas apa yang seharusnya tidak perlu kita langgar. Tapi, selama kita mau berekspresi secara murni, ya silaken. Kalok endak mau disindir di dunia maya, putus saja jalur internetnya, beres to!


3 komentar:

mas stein mengatakan...

saya pikir idealnya berlaku di dunia maya disamakan dengan di dunia nyata mbak, kalo di dunia nyata ndak papa ya di dunia maya ndak papa, kalo di dunia nyata ternyata ada apa-apanya, ya jangan berbuat begitu juga di dunia maya

P. Budiningtyas mengatakan...

@mas stein

bener panjenengan paklek, saya kok jugak punyak pendapat bahwa situs2 sosial seperti itu endak ubahnya seperti alat komunikasi massa kek HP dan telepun..cumak medianya saja yang beda, jadi toh kalok saya nganggep..tuwiter dkk itu ndak beda kalok kita ngobrol liwat interkom gitu, jadi ya memang mustinya etika ngobrol yang baek jangan dilupakan

Memey mengatakan...

hhmmm kalau untuk berbicara tentang kebaikan mungkin boleh, tapi kalau kejelekan orang menurut saya sih mending jangan deh kasihan juga .....

kita hanya menjaga perasaan orang karena namanya tanggapan akan beragam ya kalau membangun buat kebaikan kalau ujung-ujungnya saling mengejek malah jadi runyam

Salam