Senin, 08 September 2008

motor vs mobil



Alat transportasi utama ndaru adalah sebuah motor 2 tak keluaran Yamaha tahun 1999. Motor inilah yang daridulu sejak jaman ndaru SMA trus kuliah dan sekarang nyambut-gawe, menjadi teman perjalanan setia yang tiada duanya. Meskipun ne motor bisa digeber sampai kecepatan 120 km/jam, ndaru lebih suka jalan dengan kecepatan sepertiganya saja, kecuali dalam kasus khusus kek udah mo telat, ato kebelet --maap-- e'ok. Banyak temen2 ndaru yang ketawa dengan gaya naek motor ndaru yang kek keong balap. Tapi pertimbangan keamanan dan keawetan mesin menjadi prioritas ndaru yang lebih penting. Jalanan udah kek arena Counter Strike yang menuntut kewaspadaan dan ke-hati2an tingkat tinggi. Jangankan kebut2an, ndaru yang menganut paham alon-alon waton kelakon aja masih sempat 2 kali srempetan ma individu laen di jalan. Banyaknya pengguna jalan yang mewarnai lalulintas dengan watak dan karakter mereka yang beraneka ragam, juga harus menjadi pertimbangan pas naek motor, kitanya udah ati2 banget, eh orang laen suka se-enak jidat.

Alesan irit menjadi pertimbangan ndaru buat naek motor,emang sih motor ndaru gak tergolong motor baru yang super irit sejak beli, tapi dibanding naek becak ato naek mobil, naek motor ini masih lebih irit, dan karena jalannya gak cepet2, mata ndaru juga bisa belanja kanan kiri, liat sesuatu yang mungkin asik dan bisa dijadiin koleksi,--ini gak aman sih, jadi ndaru gak saranin buat ikut2an--ya emang sih banyak polusi, kadang panas dan sedabrek ketidaknyamanan laen yang menyertai perjalanan menggunakan motor.

Yang gak enak klo pas naek motor adalah klo pas ujan. Jalanan jadi licin, trus harus pake mantol, udah pake mantolpun sepatu harus dicopot, pandangan jadi terbatas, blon dingin yang menusuk tulang. Naaa klo udah berada pada situasi yang kekgini ndaru jadi suka nyesel dan pengin nyetir mobil aja. Jadi membayangkan nyamannya nyetir mobil sambil dengerin musik kesukaan ndaru.

Ndaru jarang banget naek mobil, mobil pinjeman babe yang STNKnya ada nama ndaru-nya. Emang sih cuman Suzuki Katana, cman klo pas ujan2 gitu, ndaru menikmati banget nyetirnya, serasa mempunyai dunia sendiri, dari dalem mobil bisa liat pemandangan di luar dari balik kaca yang ngembun, bisa bayangin susah n dinginnya naek motor sambil pake mantol, kerasa aman dan nyaman bgt klo pas didalem mobil.

Ndaru kadang ketawa sombong, ngelihat orang laen susah payah berjibaku dengan aer hujan yang jatuh menimpa mereka. Betapa mobil udah merubah ndaru menjadi orang laen, menjadi orang yang ngetawain penderitaan orang laen. Inikah rasanya menjadi kaya? inikah rasanya mempunyai sesuatu yang orang laen gak punya? Ndaru kadang lupa bahwa ne mobil cman minjem, --ya sih ujung2nya besok dihibahin ke ndaru juga--. Tapi kok ya tetep ngganjel, besok2 ndaru juga musti balik lagi naek motor ndaru.

Dari 2 pengalaman ndaru memakai 2 sarana transportasi yang berbeda itu, ndaru juga jadi mikir, bahwa di dunia ini klo kata orang jawa bilang..wang sinawang, kelihatannya..kelihatannya naek mobil pas ujan itu enak, ya itu kan preseden kita..toh naek mobil juga musti cemas, jangan2 mesin kemasukan aer dan bikin macet, jangan2 ban mobil kempes. Dan masih banyak lagi kecemasan yang tentunya klo di kalkulasi mungkin seimbang dengan capeknya kita naek motor. Ah...ternyata cman keirian ndaru doang sama orang yang bermobil, tanpa tahu kecemasan apa aja yang mereka resahkan ketika naek mobil.





2 komentar:

de la rosa mengatakan...

bicara tentang warna dunia motor atau mobil...

ayo share di portal komunitas pengguna motor www.dunia-motor.net

ditunggu buat pengetahuan bareng2 nih

rossi86 mengatakan...

wah motor vs mobil..
keren..
abiz..
oia
saat saya kunjungi web ini saya nemu.in
http://dunia-motor.net
trs saya masuk di sana ada menu manajemen klub
karena penasaran
ei isi ok juga
bisa bikin club dan bisa di manajemen sendiri


oia g luput juga
dari web ini beritanya keren....